Paspor 24 halaman dan 48 halaman, pilih yang mana?

paspor1

Sebagai traveller (wannabe), yang juga pengen coba-coba travelling keluar negeri, tentunya kita harus mempersiapkan paspor sebagai salah satu dokumen yang wajib dibawa. Nah, sebagai pemegang paspor yang Alhamdulillah sudah 4,5 tahun pake paspor 48 halaman dan sudah hampir habis masa berlakunya, yang artinya harus perpanjang paspor baru…saya mau sharing nih pengalaman saya perpanjang paspor, yang agak beda adalah saya perpanjang paspor menjadi paspor 24 halaman.

Lho kok, emang ada paspor 24 halaman sama 48 halaman ya?
Yes!, buat yang baru tau..paspor memang ada 2 macem, yang 24 dan 48 halaman.
Sejarahnya, dulu katanya yg 24 halaman itu untuk TKI, dan masa berlakunya juga hanya 3 tahun, tapi sekarang nggak kok, malah sebenernya sejak tahun 2010, sudah ada memo/surat resminya (IMI.2-GR.04.02-1.568 tertanggal 09 November 2010) yang menjelaskan mengenai tidak ada lagi perbedaan mengenai paspor 24 dan 48 halaman. Yang penasaran bisa dicek di link ini.

Terus bedanya apa antara yg 24 halaman dengan yg 48 halaman?
Seperti yg bisa dilihat di website nya imigrasi.go.id, di salah satu slider halaman utama, disitu tertulis, bahwa Fungsi dan derajat si paspor 24 dan 48 halaman sama, yang membedakan hanya jumlah halaman dan tarifnya. Nah disitu aja udah jelas dong ya, jadi nggak ada lagi istilah yg 24 halaman cuman buat TKI. Selain itu perbedaan harganya juga cukup lumayan, ada selisih sekitar 200 ribuan, dimana paspor 24 halaman harganya 155rb, sementara paspor 48 halaman harganya 355rb.

imigrasi 1

di website nya imigrasi

Gimana caranya bikin paspor yg 24 halaman?
Sebetulnya caranya sama aja dengan yang 48 halaman, hanya saja untuk saat ini pilihan paspor online belum (sudah tidak) tersedia untuk yg 24 halaman, jadi untuk yang 24 halaman masih harus walk in di kantor Imigrasi.

Caranya bikin paspor Walk in di Imigrasi susah nggak sih?
Gampang kok, selama semua dokumen yang dibutuhin sudah kita siapkan semuanya, pastikan nggak ada yg kurang. Sekarang Imigrasi menerapkan sistem One Day Service, dimana semua proses penyerahan dokumen, wawancara, dan foto dilakukan di hari yang sama, sementara untuk pengambilannya baru bisa setelah sekitar 3 hari kerja setelah pembayaran, itupun masih bisa diwakilkan dengan surat kuasa kalo kita nggak bisa ambil sendiri.

Nah!, kalo yang barusan saya tulis adalah pertanyaan umum seputar pembuatan/perpanjangan paspor, nah untuk selanjutnya saya ceritain pengalaman saya dan alasan kenapa saya pilih perpanjang paspor 24 halaman.

Jadiiii…berhubung saya merasa bahwa saya cukup jarang keluar negeri (karena budget traveling yang minimalis :D), pun setelah hampir 5 tahun punya paspor, pas diliat-liat halaman yang kepake dan di cap di paspor saya cuman 4 halaman sahaja -_-. Kalo diinget2 saya cmn keluar negeri rata2 sekali setahun aja, itupun baru sekitaran singapura dan malaysia aja. Nah, kan sayang juga kalo sisa 40 halaman lebih nggak kepake sama sekali. Dengan alasan go green ato penghematan kertas dan penghematan uang (tentunya) *lumayan kan 200rb mendigan buat jajan aja* HAHAHAHAHA, maka saya putusin untuk perpanjang jadi yg 24 aja, cukup wise kan alasan saya :D.

Ya kan rejeki nggak akan kemana, kalo tetiba ada yang mau bayarin saya travelling ke luar negeri setahun 4-5 kali, pasti paspor saya ganti lah jadi 48 halaman ato yang e-paspor sekalian 😀 *ngarep* *mohon doa nya* *Aamiin* *:D*

Bukan tanpa halangan dan rintangan lho saya perpanjang yang 24 halaman *lebay*, ada sedikit perdebatan kecil sama petugas di kantor imigrasi nya sendiri, tapi toh karena saya juga punya bukti kuat dan saya ngerasa itu hak saya sebagai warga negara, maka saya tetep kekeuh perpanjang paspor 24 halaman. Sebelumnya juga saya udah browsing-browsing soal ini, dan akhirnya berkat baca pengalaman mereka2 yang sudah bisa dapet paspor 24 halaman, saya jadi menyiapkan mental untuk ngadepin petugas imigrasi just incase mereka nolak bikinin yang 24 halaman hahahahahahaha, macem masalah berat aja ya ini.

Eh iya, pada sadar kan kalo sebenernya paspor itu nggak full 5 tahun ya masa berlakunya alias cuman 4,5 tahun, karena sebenernya 6 bulan sebelum paspor habis masa berlakunya, kita harus perpanjang paspor baru, karena memang kalo keluar negeri mereka nggak mau terima kita masuk kalo masa berlakunya paspor kurang dr 6 bulan, siap2 aja di deportasi…hiiii… syeremm :D.

Suatu hari di bulan Juli 2016, Rabu tanggal 27 tepatnya, dalam kondisi paspor yang habis berlakunya di Desember 2016, saya ijin sama pak bos buat dateng siangan ke kantor buat ngurus perpanjangan paspor di Kanim Jakarta Utara yang memang kebeneran nggak terlalu jauh dari kantor lokasinya.

Sebelumnya semua persyaratan buat perpanjangan udah saya siapin:
– Fotokopi KTP, di halaman A4 (jangan dipotong), bawa juga aslinya
– Fotokopi Kartu Keluarga, bawa juga aslinya
– Fotokopi Akte Kelahiran, bawa juga aslinya
– Fotokopi Paspor lama halaman depan yg ada foto kitanya dan halaman paling belakang, bawa juga aslinya
– Materai 6000, 1 lembar
Bawa juga pulpen, lem (ato kalo kepepet cukup julurin lidah aja buat nempelin materai), muka jangan lupa dandan dikit ato siap2 touch up pas mo foto, pake baju yang berwarna ya (jangan warna putih), jangan pake celana pendek dan sendal jepit juga ya guys pas ke kantor imigrasi.
Kalo mau dapet antrian nomor kecil ya usahain dateng pagian, karena walopun kantornya baru buka jam 8, tp ngambil nomor antrian udah mulai dari pagi (entah dr jam berapa). Saya aja yang udah nyampe Kanim jam stengah tujuh lewat dapet antrian nomor 23.

Dan, perjuangan saya dimulai dari ketika pengambilan nomor antrian:

Satpam: mau apa mbak?
Saya : mau perpanjang paspor pak
Satpam: Online apa walk in mbak?
Saya : Walk in pak, kalo mau perpanjangan yg 24 harus walk in ya pak?
Satpam: Wah, nggak bisa mbak perpanjang yg 24
Saya: kenapa nggak bisa pak? nggak ada blanko nya gitu?
Satpam: Nggak bisa lah mbak, itu kan buat TKI
Saya: *elus dada* Kata siapa pak? harusnya bisa lho
Satpam: Nggak bisa mbak pokoknya mbak
Saya: Emang nggak ada yg bisa saya tanya dulu ya pak?
Satpam: mbak nanya di dalem aja nanti sama petugasnya
Saya: kalo sekarang nggak ada yg bisa saya tanya ya pak?
Satpam: Lagi pada sarapan mbak kalo sekarang, kalo mau mbak ambil nomor antriannya aja dulu.
Saya:*rada manyun* *masa nanya aja harus pake antrian, nomor 23 pulak >_<* baeklah..
Tapi sudahlah, saya lanjutin aja dulu prosesnya, kali aja saya beruntung.
Saya lanjut duduk dan ngisi formulir yang dikasih sama pak satpam buat diisi, tapi sengaja materai nya belum saya tempel. Di formulir itu ada pilihan mau perpanjang paspor apa, saya centang pilihan yg 24 halaman pastinya :).

Jam 8 tepat, mulai lah kedengeran panggilan nomor 1 dst untuk maju ke meja petugas, berhubung saya pengen jalanin proses normalnya, maka saya sengaja nggak nanya dulu diawal sama petugasnya, tapi tetep nunggu sama nomor saya dipanggil.
Akhirnya, sekitar jam 9 tepat, di panggillah nomor urut saya yg 23 itu ke meja petugas.

Petugas: Mana dokumennya mbak?
Saya: Ini bu *sambil serahin dokumen*
Petugas: *dokumen dan formulir dicek* Ini mau bikin yg 24? yakin?
Saya: iya yg 24, memang kenapa bu?
Petugas: Nanti ada negara2 yang nggak mau terima lho..
Saya: masa sih bu? kata siapa bu?
Petugas: iya, pokoknya gitu
Saya: memang negara mana bu yg nggak mau terima?
Petugas: ada deh negara eropa gitu yg nggak mau
Saya: ada list nya bu? saya baca2 sih nggak ada ya bu
Petugas: *ngotot* ada pokoknya!..
Saya: *songong**udah mulai bete* nggak apa2 bu, saya nggak niat ke eropa juga kok
Petugas: ya udah, bener ya mau yg 24 aja, saya cek dulu blanko nya ada apa nggak..
Petugas: *masuk kedalem* *balik lagi nggak berapa lama* Ada nih yg 24, tapi kita nggak tanggung jawab ya kalo mbak nanti kenapa2 diluar negeri..
Saya:*doenggg* Iya bu..*elus dada lagi* *tapi dalem hati seneng karena ternyata saya berhasillll*
Dan di map dokumen2 saya pun ditulisin gede2 sama si ibu, 24 Halaman!
HAHAHAHAHAHAHAHAHA

Setelah itu proses nya lanjut seperti biasa, saya nunggu antrian berikutnya buat wawancara dan foto, dan di sesi itu petugasnya nggak nanya2 soal halaman tuh..
Setelah sesi wawancara dan foto, saya dikasih tanda bayar untuk lanjut bayar di bank BNI, dan prosesnya jg nggak bisa hari yg sama kata petugasnya, jadi paling cepet hari berikutnya. Setelah proses bayar di bank, tinggal bawa lagi bukti bayarnya minimal 3 hari kerja setelah kita bayar,  dan kita ambil deh paspor barunya di Kanim Jak-Ut. Dan akhirnya di tanggal 3 agustus paspor 24 halaman saya sudah ditangan *yeay*.

paspor

Oia, hari itu proses di Kanim Jakarta Utara sudah selesai sekitar jam setengah 10 pagi, jadi lumayan cepet ya untuk ukuran nomor urut 23 :).

Dan juga, baru tau *baca di spanduk* kalo di Kanim jakut, buka loket pelayanan pagi setiap selasa dan jumat, loketnya buka dari jam 6 pagi.

Nah, jadi kesimpulannya dari pengalaman saya..
Untuk keseluruhan proses sama aja antara bikin yang 24 dan 48, hanya memang untuk yg 24 belum bisa secara online.
Sosialisasi mengenai paspor 24 yang sangat kurang, terutama untuk di kalangan petugas Kanim nya sendiri, sayang banget kalo sampe banyak kejadian kayak saya sama pak satpam yang saya ceritain diatas. Padahal kan mereka adalah frontliner yang menjawab pertama kali pertanyaan dari pelanggan *maap jiwa CS saya keluar :D*.
Juga jawaban dari petugas yang sangat nggak bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya, yang dengan seenaknya bilang paspor nya belum tentu diterima di beberapa negara, dan giliran ditanya negara mana yg nggak terima, dia juga ga bisa jawab, ditambah pake sedikit “ancaman”. Tapi ya kalo ngadepin yang begitu sabar aja ya, nggak usah pake nada tinggi juga, santai aja tapi pede, yang pasti kan kita ada di pihak yang bener juga :D.

Ketersediaan blanko paspor yg 24 juga menentukan kita bisa dapet ato nggak itu paspor yg 24, bisa aja sih si petugas bohong soal ada atau nggak stok nya, tapi ya sudahlah ya..berharap aja semoga sosialisasinya bisa semakin gencar, ato kalo niat banget2 sih, cek satu2 Kanim mana yg ada stok blangko paspor 24 halaman :D. Eniwei, hari sebelumnya saya coba telp ke nomor yg katanya call center, tapi nggak ada yg angkat sama sekali telp nya, coba telp kanim Jakut juga nggak ada yg angkat *syedih*.
Tapi memang nggak bisa dipungkiri sih, kalo sampe semua orang bikin yg 24 halaman, maka pendapatan negara juga bisa berkurang, soalnya kan harga paspornya lebih murah yg 24 halaman, iya nggak sih? *sotoy* :D.

Berhubung paspor baru udah ditangan, ada yg mau bantuin saya nggak ngebuktiin kalo dengan paspor 24 halaman saya bisa keluar negeri, eropa terutama….kirimin tiket sama uang saku buat ke eropa juga udah cukup kok *wajah melas* *minta ditoyor* :D, nanti saya update deh hasilnya disini 🙂

Well, jadi mau milih yang mana? 24 atau 48? 😀

UPDATE: sd hari ini, april 2017, paspor 24 halaman saya udah saya pake 2 kali keluar (walaupun dua2 masih asia ya)..dan aman2 aja kok, petugas imigrasinya jg gak nanya apapun yg berkaitan dgn jumlah halamannya :D.

dan saya akhirnya nyuruh kakak saya yg baru pertama kali bikin paspor buat bikin yg 24 halaman aja dan berhasil juga (di kantor imigrasi yg sama), setidaknya pas dia bikin tanpa ditanya macem2 sama petugasnya, cuman ditanya “yakin ya ini bikin yg 24 halaman?” that’s it :D.

Advertisements