(gagal) Lebaran di negeri Jiran

Selamat Idul Adha dari kami :D
Selamat Idul Adha dari kami yang berbaju kembaran 😀

Seperti yang saya sebutin di beberapa postingan sebelum ini, saya dan teman-teman mengunjungi Penang beberapa hari sebelum lebaran Haji/Idul Adha. Setelah dilihat itinerary selama di penang akhirnya diputuskan kalo kita mau lebaran nya di KL aja, yang artinya kita harus sampe di KL sebelum waktu sholat Ied.

Dan planningnya pada saat itu adalah kita akan sampe di kl pagi(subuh) trus kita mandi di kamar mandi umum di stesen KL sentral (yang sudah kita pastikan bahwa masih ada itu fasilitasnya berdasarkan hasil browsing), trus titip barang di locker stasiun trus Sholat deh…baru setelah itu kita janjian ketemuan sama Heri yang kebetulan lagi hijrah ke negeri jiran sama istrinya Shasi.

Nah supaya kita bisa sampe di KL tepat waktu (yaitu pagi/subuh menjelang sholat Ied) akhirnya kita memutuskan untuk naik kereta malam dimana waktu tempuh keretanya adalah sekitar 8 jam dari Penang ke KL (kereta Senandung Langkawi), tiket kereta sudah dibeli secara online jauh hari, di hari H kereta jadwalnya juga tepat nggak pake molor alias ontime banget, yang ada malah kita kecepetan nyampe di stasiun Butterworth yang ternyata tinggal jalan kaki di pelabuhan Feri, dimana kita naik Feri dari pulau Penang (jetty) untuk sampai di daratan Malaysia.

FYI, stasiun Butterworth (saat itu) dalam masa renovasi, jadi masih berantakan kondisinya, dan karena jadwal kereta juga agak jarang maka stasiunnya akan sepi di luar jam mendekati keberangkatan kereta, pun nggak nemu tukang jualan makanan disana, jadilah saya sama temen-temen melipir ke stasiun bis luar kota yang ada dideket situ buat cari makanan. Karena malam itu adalah malam takbiran, suasana di terminal bis agak rame, tapi tetep sih nggak serame stasiun bis di Indonesia kalo menjelang lebaran. Eniwei, suasana takbiran pun sepi disana, takbir cuman sesekali kedengeran aja sayup-sayup pula.

Jam 10 lebih, akhirnya kereta pun berangkat, butuh beberapa saat untuk menyesuaikan diri dengan kondisi tempat tidur di kereta yang cukup buat sendirian aja, sekitar 1 jam kemudian saya udah terlelap juga tuh :D.

Note: Buat yg claustrophobia saya sih nggak nyaranin buat pake kereta tidur ya, mendingan yg bangku biasa aja kayaknya :D.

Sekitar jam 5 pagi kereta sampai di stesen KL Sentral, masih gelap langit diluar, dan didalem Stesen KL Sentral pun sepi kondisinya. Sesuai plan yg udah dibuat, kami langsung menuju ke tujuan pertama yaitu toilet umum khusus mandi di Stesen KL Sentral, namun apadaya rencana sholat Ied di KL tinggal rencana aja, karena pas kita sampe di  KL sentral ternyata toilet umum yang khusus buat mandi TUTUP sodara-sodara…:D. Yak! mereka tutup dalam rangka lebaran …hahahahahaha *ketawa miris*.

Alhasil jadinya kita berempat bengong doang di Stesen KL sentral sambil mikir back-up plan, dimana kita mau ke apartemen Heri aja biar bisa numpang mandi lalu cuss sholat Ied, tapi back-up plan itupun gagal karena belom dapet kabar dari Heri yang belom bales2 watsap dari kita karna ternyata batrenya dia habis, sementara kita nggak tau alamat apartemennya dia…:D.

Baiklahhh…backup plan berikutnya pun sempet dipikirin, misalnya kita mau sewa hostel aja biar bisa mandi dan naro barang, tapi akhirnya setelah beberapa lama duduk bengong, cacing perutlah yang menang….karena kita udah kelaparan berat, akhirnya kita nunggu kabar dari Heri sambil makan di KFC aja :D. Lagipula karna kita ngendelin wifi stasiun buat berkomunikasi via watsap kita mutusin buat stay dulu sampai dapet kabar dan bisa janjian dimana gitu sama Heri.

Sekitar jam 8 an barulah kita dapet kabar dari Heri yang udah mo berangkat sholat Eid, dan akhirnya kita janjian sama Heri di stasiun deket apartemennya, kitapun menuju kesana sambil masih heran, kok ya ini KL tetep sepi banget baik sebelum sampai sesudah Sholat Ied, kita cuman ketemu beberapa orang aja yang pake baju koko gitu di KTM, bener-bener suasananya beda banget sama di Indonesia deh.

Nggak nunggu terlalu lama, akhirnya kita liat Heri dan Shasi turun dari KTM, seneng banget bisa ketemu temen pas lagi jauh dari rumah apalagi momennya pas Lebaran gini. Kitapun beranjak menuju ke apartemennya Heri yg deket banget dari stasiun…mulai deh kita rusuh disana, empat cewek gantian numpang mandi dan repacking bawaan masing-masing…hahahahaha, semoga mereka nggak kapok deh didatengin sm kita yang cuman numpang mandi :D.

Kolam renang di rooftop apartemen
Kolam renang di rooftop apartemen
We-fie dengan background Twin Tower Petronas dan Menara KL
We-fie dengan background Twin Tower Petronas dan Menara KL

Setelah mandi dan beres-beres kami akhirnya pergi keluar untuk cari makanan dan cemilan buat oleh-oleh, lagi- lagi liat jalanan sepi bahkan nyari taksi aja susah. Oh, iya saat itu kondisi Shasi lagi hamil sekitar 6 bulan kalogasalah, untungnya Sashi tergolong cewek kuat, dan dia ngotot mau jalan kaki aja bareng kita sama-sama ke daerah Chowkit, yang jaraknya lumayan ya sekitar 1-2 KM an dari apartemen.

Jalan kaki ke pasar Chowkit
Jalan kaki ke pasar Chowkit

Di daerah Chowkit barulah keliatan rame, terutama sama orang Indonesia. Disitu ada supermarket dan beberapa toko yang rame didatengin para pejuang devisa negara kita. Ada yang belanja, ada yang kirim uang ke kampung, ada yang beli handphone, ada yang cuman kumpu-kumpul aja sama temen seperjuangan merantau, dll…rame pokoknya, dan yang pasti kedengeran sangat familiar adalah bahasa Indonesia dengan dialek yang macem-macem :D.

Entah kenapa, saya selalu seneng sama yang namanya supermarket, terutama supermarket di Singapore dan Malaysia, saya selalu pengen beli macem-macem minuman dan yogurt yang belum saya pernah coba sebelumnya, dan tentunya nggak ada di Indonesia juga, belum lagi liatin coklat aneka rupa…aahhhhh, gemes pengen beli semua pokoknya :D.
Setelah beli beberapa macem coklat, minuman, dll akhirnya kita menuju warung makan Indonesia di deket situ juga. Biar berasa lebaran d Indonesia maksudnya kita milih makanan Indonesia, tapi apadaya kagak ada ketupat opor, rendang, ato sambel goreng ati juga sih :D, tapi lumayanlah kita bisa pesen sate kambing disana…hahahahaha…mentang2 lebaran Haji ato Idul Adha kita pesennya kambing dong :D.

Warung Indonesia
makan di warung, karena penuh kita dikasih meja dadakan dibagian depan 😀
We-fie di warung
We-fie di warung
Toko elektronik jd tempat hiburan gratis buat TKI, mereka masang video dangdut :D
Toko elektronik jd tempat hiburan gratis buat pada TKI, mereka masang video dangdut 😀

Ah sayangnya kita nggak bisa lama-lama ngobrol sama Heri dan Shasi, bahkan ajakan berenang di rooftop apartemen pun harus kita lewatkan, kita harus ngejar flight ke Jakarta sore itu. Akhirnya kita kembali ke KL sentral buat naik bus ke Bandara KLIA2, ya ampyun deh…baru kali itu nginjek KLIA2 yang emang belum lama dioperasikan….masuk dari gerbang ke boarding room nya jauh bet!, berkonde nih betis >_<, belom lagi karena udah mirip banget sama mall, yang ada kita malah mampir-mampir dulu masuk toko liat barang lucu-lucu :D.

Bye KL!
Bye KL!

Bye KL, see you again sometimes…

Note : pada saat postingan ini dipublish, sudah lahir lho dedek Qiandra sekitar 3 minggu yang lalu 🙂

Advertisements

2 thoughts on “(gagal) Lebaran di negeri Jiran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s