(gak) Pening di Penang

*2-5 Oktober 2014

Ini pengalaman kedua saya menjelajah Malaysia, kali ini kita pilih Penang sebagai tujuan utamanya. Dan kembali saya menjelajah penang bersama genk saya, yang sayangnya kurang lengkap karena Anna ada acara outing kantor di Bali yang tanggalnya ada yang bentrok.
Trip kali ini juga cukup spesial, karena kita harus ijin sama orang tua untuk skip lebaran haji di rumah masing-masing dan memindahkan acara lebaran di Negeri Orang…sayangnya karena ada hal yang diluar perkiraan, pada akhirnya kita nggak bisa juga ngerayain lebaran beneran diluar negeri :(.

Tiket penang ini dibeli di sekitar bulan feb/maret nggak lama setelah kami pulang dari Malaka. Dengan bayar tiket harga promo sebesar 130ribu kita udah bisa terbang ke Penang di bulan Oktober (one way), padahal biasanya harga normal tiket ke Penang itu diatas 1 jutaan. Makanya tanpa pikir panjang kita langsung issued tiket itu dan tanpa ngeliat tanggal merah di kalender :D, itulah kenapa setelah tiket dibeli dan kita lihat kalender baru sadar kalo ternyata tanggalnya deket banget sama Lebaran Haji..HAHAHAHAHAHAHA…sapa yang ngeh kalo tanggal merah libur nasional nya jatoh di hari Minggu yang warnanya merah juga di kalender :P.
Disatu sisi kita sedih nggak lebaran bareng keluarga, tapi disisi lain kita seneng karena bisa ngerasain lebaran di negeri orang.

Mendekati Oktober barulah kita mulai browsing mengenai Penang, nggak lupa booking hostel dan tiket pulang.
Dari hasil browsing, katanya Penang itu surganya makanan, well….agak bener sih, terutama kalo buat yang boleh makan non halal pasti surga bangeds, buat yang muslim ya tetep harus hati-hati ya.

Love Lane
Love Lane, romantis amat sih nama jalan 😀

Street Art
Street Art dari besi, lucu-lucu dan ada ceritanya masing-masing.

berikut beberapa fact about Penang (from my sight)

Georgetown
Tujuan utama turis ke Penang itu adalah ke Georgetown, georgetown adalah kawasan wisata yang penuh dengan bangunan-bangunan tua yang masih dijaga keasliannya. Sekali lagi salut buat Malaysia yg dengan cermatnya menata dan mempromosikan tempat wisata yang sebenernya menurut saya biasa aja menjadi terlihat menarik di brosur -_-‘ dan liputan di TV.

Kuan Im Temple

Temple

Victoria Clock

Street Art
Mural-mural cantik, sayang nggak sempet nyari semuanya.

Wisata Medis
Penang sendiri konon, katanya adalah tempat wisata medis, maksudnya..kebanyakan orang-orang dari sekitaran asia pergi penang dengan tujuan untuk berobat..heh? kok bisa?. Begitulah adanya, karena di Penang katanya Rumah Sakit dan pelayanannya itu bagus dan murah, makanya banyak yang berobat ke Penang…no wonder pas di terminal keberangkatan dr Jakarta, cukup banyak orang-orang yang memang terlihat seperti akan berobat (terutama orang tua).

Where to stay?
Karena sudah beberapa kali pake jasanya hostelworld.com dan cukup memuaskan, kali ini saya pake jasa yang sama untuk cari penginapan di Penang. Setelah membandingkan beberapa hostel, akhirnya pilihan jatuh di The 80’s guesthouse yang ada di Love Lane. Sebelumnya rundingan dulu sama temen2 mo milih hostel yang mana, tapi ya dari nama nya pun sepertinya sudah mewakili deh, dan mereka semua setuju…HAHAHAHAHA…yes! we’re the 80’s people :D. Selain itu dari ratingnya pun mereka nilainya cukup bagus reviewnya, jadi nggak salah lah kita milih :). Di Love lane ini juga lumayan banyak pilihan penginapan kok, tips nya kalo boking via internet jangan lupa liat- liat juga reviewnya, carilah yang ratingnya diatas 80% biar nanti nggak kecewa pas liat kenyataannya.

The 80's Guesthouse
Salah satu pojok favorit di 80’s Guesthouse. Farah si receptionistnya ngefans berat sama Inul Daratista 😀

The 80's Guesthouse
Ruang nonton TV, sekaligus ruang makan (sarapan)

Food..food..
Katanya makanan enak banyak di penang, mungkin bener sih, sayangnya saya nggak bisa ngasih banyak review soal makanan karena banyak tempat makan yang nggak sempet kita datengin. Buat makanan halal bisa dicoba Nasi Kandar, misalnya Nasi Kandar Line Clear yang terkenal ituh. Assam Laksa penang juga bisa jadi pilihan, walaupun rasanya agak unik, ato bisa coba Mi Mamak yang macem mie aceh dengan warna merah/orange menyala. Es Chendol sempet nyoba beberapa dan lumayan enak rasanya. Cuman karena nggak nyoba banyak macem jadi bingung mo bandingin yang enak itu yang mana, yang pasti kalo laper mah semua juga enak lah :D. Saya sama temen2 pun malah makan KFC di salah satu mal karena udah laper berat hahahaha :D. Saya pun malah ngiler ketika ngeliat Subway di salah satu mal, jadilah malah jajan subway juga, setidaknya itu kan nggak ada di Indonesia ya :D.

Ice Chendol
Ice Chendol…sluurrppp 🙂

Cukup jalan Kaki aja
Selama kalian cuman muter-muter sekitaran Georgetown aja, kalo emang doyan jalan mendingan jalan kaki aja deh biar puas. Jadi, sebenernya kawasan Georgetown itu nggak gede2 amat, jadinya agak nanggung kalo naik bis, mana kalo naik bis musti pake uang pas pula. Selain itu karena banyak bangunan tua yang cantik, maka kalo sambil jalan kaki kita bakalan bisa puas merhatiin bangunan-bangunan itu.
Jadi tips nya biar efektif dan efisien, selalu bawa peta kawasan Georgetown yag bisa diambil pas di bandara, itu berguna banget buat petunjuk jalan.

Fort Cornwallis
Ber-tongsis ria di depan gerbang Fort Cornwallis

Masjid Kapitan Keling

St. George Church

Museum 3D
Selain merhatiin bangunan cantik dan kulineran, coba juga deh masuk ke salah satu museum 3D yang ada di penang. Ini salah satu wisata yang cukup unik karena kamu bisa bikin foto-foto unik dan lucu disana, yang kebeneran ini kan blm ada di Indonesia (kayaknya). Emang sih masuk ke museum ini harus bayar, untuk yg Museum made in Penang biayanya sekitar 20MYR atau sekitar 76ribu, tapi nggak rugi kok bayar segitu :D.

Museum Made in Penang
Museum 3D Made in Penang

Bukit Bendera/Penang Hill
Salah satu tempat tujuan wisata yang berbayar tapi worth to visit adalah Bukit Bendera, kebetulan sebelumnya sempet googling kalo bagusnya di waktu malem, akhirnya kesanalah kita sore menjelang malem, tapi apadaya….sampe disana pas banget turun hujan(setengah badai), akhirnya kita nunggu di foodcourt sambil makan dan ngedengerin kilat yang bersauta-sautan kenceng plus hujan deres yang nggak kelar-kelar.

Bukit Bendera

Jalur kerena naik ke Penang Hill
Kereta ke Penang Hill, usahain dapet tempat di lorong/gerbong paling depan ato paling belakang biar seru 😀

Owl Museum
Salah satu yang unik dari tempat ini adalah untuk menuju ke puncak bukit kita akan naik kereta nyusurin bukit yang miring, kebayang gak sih kalo kita naik kereta miring itu gimana? masa badan ikut miring juga? cape beut kalo begitu….nah inilah uniknya, karena keretanya yang bentuknya dibikin miring biar badan kita kagak ikutan miring..ya kalo otak mah gak usah ya, karena udah miring duluan :D.
Dalam keadaan cuaca normal, kita bisa liat pulau penang keseluruhan juga daratan malaysia nya, nah kalo malem lebih keren lagi tentunya karena kita bisa liat lampu- lampu dari ketinggian.

Night View
Night View, sayang cmn pake kamera poket dan HP aja, jadinya kurang bagus -_-‘

Banjir
masih nyimak kan cerita di atas Bukit Bendera yang pas hujan deres, nah…sepulang dari bukit bendera kita musti naik bis yang kearah Georgetown lagi, sekitar jam 9 an hujan udah reda dan kita langsung masuk bis ke arah Komtar yang sudah nunggu, setelah bis jalan kita prediksi palingan nyampe Komtar sekitar 30-45 menitan kayak pas berangkat. Sambil kedinginan, ngantuk, dan kelaperan, dan yang parah adalah kebelet pengen pipis, berasa banget udah 1 jam lewat kita nggak nyampe-nyampe juga, malah yang ada agak bingung kok kita ketemu macet parah di Penang ini dan bis nya nggak bergerak samasekali di jalan. Tengok kanan-kiri dan sempet nanya orang lokal, taunya kita terhadang banjir…heh? BANJIR?
Yep!, nyaris sama kayak di Jakarta, yg dikasih ujan deres sebentar aja langsung banjir dan macet. Akhirnya sekitar jam 1/2 11 malem kita udah mendekati Komtar, kita putusin turun dr bis berharap bisa nemu toilet, tp apa daya Komtar juga udah tutup, akhirnya kita jalan kaki sampe hostel, mendekati gang hostel taunya kita berhadapan sama banjir juga, terpaksalah lepas sepatu dan nyeker sampe hostel, sayangnya sepatu saya udah keburu basah sebelum dicopot..alhasil pagi2 ngeringin dulu pake hairdryer hostel :D.
Bedanya banjir di Penang sm di Jakarta, disana nggak nemu sampah yang kebawa banjir, dan airnya pun bening sampe kaki aja keliatan jelas padahal airnya nyampe setengah betis, jadi nggak berasa terlalu jijik-geli gitu pas lewatin airnya.

Love Lane
Suasana gang di Penang

Kopi penang
Salah satu yang bisa dijadiin oleh-oleh dari Penang yaitu White Coffee Penang, katanya sih ini cuman bisa nemu di Penang, kalo buat dibagi-bagi lumayanlah bisa jadi oleh-oleh murah, sebungkus isinya 15pcs dengan harga sekitar 10MYR, tapi ya lumayan berat bawanya aja sih kalo beli beberapa bungkus. Kalo mau beli agak murah carinya di pasar aja yg deket komtar, kalo di supermarket harganya bisa 12-15MYR an.

Butterworth

Entah kenapa ngedenger nama stasiun ini berasa kayak lagi di yurop deh…lucu namanya; BUtterworth. Jadi, kalo mau dapetin pengalaman lain di Penang, bisa coba naik kereta dari stasiun ini. Contohnya kemarin kami naik pesawat dari Jakarta direct ke Penang, nah untuk pulangnya kami nggak pake pesawat dr Penang lg, tapi kami nyebrang keluar dari pulau penang dan naik kereta dari Stasiun Butterworth ke KL, baru dari KL lanjut ke Jakarta. Mau nyobain yang unik lagi sekalian, belilah tiket kereta yang pake tempat tidur, kalo kereta duduk mah di Jawa juga banyak kan, nah sekali2 ngerasain deh deh naik kereta yang bisa tiduran meskipun nggak senyaman di rumah pastinya :D. Untuk yang nggak biasa emang pasti agak susah sih tidur ditempat sempit, tapi seharusnya buat yang pelor sih nggak masalah ya, malah jadi enak tidurnya karena nggak pegel :D.

Untuk tiket keretanya bisa dibeli online di http://www.ktmb.com.my/.

Butterworth Station

Kereta tidur

Cukup yaaaa….next post bakalan banyak foto2 nya aja deh 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s