Ranukumbolo, danau berselimut kabut

31 Juli 2014
Lebaran hari ke-3, saat orang2 masih libur lebaran dengan agenda silaturahmi ke sodara-sodara, saya dan 6 teman saya sudah ngangkut ransel di punggung. Dengan 3 kelompok terpisah dan berangkat dengan 3 kereta berbeda dan jam yang berbeda, kita akan menuju 1 kota yang sama..MALANG!, here we come!..

our bags

our bags

1 Agustus 2014
Pick-up point rombongan kami adalah di stasiun Malang, mas Mufid yang kita sewa sebagai guide jemput kita disana setelah kita kumpul semua dan selesai sarapan di stasiun. Dengan angkot yg sudah disewa sama mas Mufid kita berangkat ke Tumpang sebagai titik awal perjalanan ke Ranukumbolo-Semeru. Pos Tumpang ini juga sebagai pos registrasi/pendaftaran ke TN Bromo-Tengger-Semeru, lokasinya deket pasar tumpang. Setelah beresin proses registrasi dan belanja logistik, kita terusin lagi perjalanan ke pos selanjutnya. Di pos ini kita ganti kendaraan jadi truk, soalnya selain orangnya semakin banyak (tambahan tim nya mas Mufid) juga harus pake kendaraan yang kuat untuk nanjak ke desa Ranupani.

naik truk ke Ranupani

naik truk ke Ranupani

Sampai di desa Ranupani kita makan dulu, dan juga kita re-packed barang bawaan, dimana barang2 nggak perlu selama di Kumbolo-Semeru akan ditipin ke warung sama mas Mufid, lumayan agak mengurangi (sedikit) isi keril, tapi ketambahan beberapa barang logistik sih :D.

full team

Nisa – Tina – Wina – Ade – Aan – Widya – Robby

Sekitar setengah 4 sore, dengan cuaca berkabut dan sedikit gerimis kami mulai perjalanan ke ranukumbolo. Menurut saya yang level naik gunungnya masih rendah banget, alias belom pernah naik gunung tapi lebih sering trekking-trekking aja, trek ke ranukumbolo ini lumayan menyenangkan, tidak terlalu berat banget setidaknya tidak seberat badan saya HAHAHAHAHA…buktinya, saya aja masih bisa nyampe ke Ranukumbolo :D. Cuman ada beberapa bagian yang memang berat rasanya, misalnya pas awal-awal baru masuk gerbang, nggak lama jalan kita akan langsung harus ketemu tanjakan panjaaang banget, dan juga pas di awal pos 3 bakalan shock karna liat tanjakan super curam, untungnya pas naik tanjakan itu udah gelap kondisinya, jadi nggak begitu liat bentuk jalannya macem apa. Selain itu kita harus cukup hati-hati karena ada jurang di kanan atau kiri kita, juga banyak akar kayu yang bisa bikin kita kesandung kalo meleng.

istirahat di pos 1

istirahat di pos 1

Landengan Dowo

Landengan Dowo

Entah sebenernya kita jalan terlalu lambat atau nggak, pokoknya kita sampai di tenda yang udah dibangun sama timnya mas mufid yang jalan duluan dengan kecepatan super sekitar hampir jam setengah 10 malem akhirnya nyampe juga di Ranukumbolo, alias setelah 5 jam lebih jalan, dimana sekitar 3 jam-an nya kami jalan dalam keadaan sudah gelap sehingga harus mengandalkan senter.

Setelah bersih-bersih, makan malam dan masuk tenda buat siap-siap tidur, udara berasa makin dingin karena turun hujan lumayan deres. Menjelang subuh sempet denger orang diluar tenda lagi bahas suhu saat itu yang katanya sekitar 14-an derajat.

2 Agustus 2014
sekitar jam setengah 6 pagi, Dari dalem tenda sudah terlihat agak terang, saya pun keluar berharap bisa ketemu matahari terbit di sela sela bukit, tapi apa daya, keluar dalam keadaan dingin dan diluar kabut semua ternyata :|. Akhirnya saya hanya berdiri di tepi ranukumbolo sambil melihat sekeliling, baru sekitar menjelang jam 7an kabut mulai agak menipis dan matahari mulai keliatan. Barulah saya bisa liat Ranukumbolo dengan sempurna, setelah semalam karena sudah gelap pas sampai di tenda, saya bener-bener masih blank soal dimana posisi kami nenda, danaunya sendiri bentuknya gimana, dimana posisi tanjakan cinta, dll. Dan saya cukup takjub dengan banyaknya tenda disini, kirain abis lebaran bakalan sepi, tapi ternyata kita berpikiran sama semua, dimana kayaknya cuman pas libur lebaran kita bisa cuti agak panjang dan bisa ke Semeru, terutama untuk yg dari luar kota malang.

kabut pagi

kabut pagi Ranukumbolo

banyak tenda >_<

banyak tenda >_<

Ketika matahari semakin nggak malu-malu, makin saya takjub sama keindahan Ranukumbolo, dan yakin bahwa semua orang juga bakalan takjub dengan pemandangan itu.

Ranukumbolo

Ranukumbolo

Setelah sarapan, tim yang akan lanjut naik ke Semeru mulai siap-siap packing. Dan sekitar jam 10 pagi saya dan Tina ngelepas mereka naik ke Tanjakan Cinta.

Tanjakan Cinta, nama siapa yang kamu sebut disana? :D

Tanjakan Cinta, nama siapa yang kamu sebut disana? 😀

Saya dari awal memang tidak berniat untuk naik ke puncak semeru, saya cukup tahu diri bahwa persiapan fisik saya untuk ke puncak sangat kurang, jadi saya hanya menargetkan sampai dengan selamat di ranukumbolo untuk saat itu, dan untungnya Tina juga kali itu tidak ikut summit ke Semeru, dimana kebetulan Tina sendiri sudah pernah sekali summit semeru. jadilah hari itu kami berdua leha-leha di tenda aja, lumayan berasa tuan puteri karena kami ditemenin 2 orang tim nya mas Mufid yang memang bertugas jaga tenda dan ngelayanin keperluan kami…hahahaha. Dan itu jadi hari makan-tidur-makan-ngobrol-makan-tidur aja buat saya sama Tina :D.

oh iya, salah satu aktifitas menyenangkan sore itu adalah dimana saya, Tina, mas Tombro dan mas jemblung ngobrol-ngobrol di bawah flysheet sambil merhatiin tenda sekitar, selalu ada aja kejadian lucu yang bisa bikin kami ngakak-ngakak atas kelakuan orang-orang tenda sebelah, apalagi ditambah kami pake bahasa jawa timuran yang bikin obrolan semakin seru.

Malamnya saya sempet keluar tenda dan mandangin langit yang cerah dengan bintang bertaburan, tapi nggak nemu milky way juga sih.

3 Agustus 2014
Setiap bangun pagi dan keluar tenda selalu berharap ketemu sunrise momen yang cerah, tapi lagi-lagi hari itu ketemu kabut tebel. Setelah agak siangan dan cuaca cerah, saya dan Tina naik ke puncak tanjakan cinta yang ada di belakang tenda kami. Masa iya saya udah jauh-jauh ke Ranukumbolo tapi nggak ngerasain ke tanjakan cinta :D. Karena tanpa beban dipunggung dan cuman bekel sebotol air mineral, saya berhasil sampe di puncak tanjakan cinta dalam waktu 10 menit, kalo bawa keril sih kayaknya bisa setengah jam saya sampenya :D. Sambil istirahat kami duduk di pinggiran bukit sambil mandangin Oro-oro ombo yang terhampar luas di depan kami, salah satu sisi mahameru terlihat menyembul sedikit dari gunung kepolo yang ada di depan kami. Sayangnya si bunga ungu “Verbena Brasiliensis Vell ” nya lagi kalah sama warna coklat batang dan daunnya, jadilah keliatan coklat semua dari jauh.

Oro-oro Ombo

Oro-oro Ombo

Agak siangan, lahan disekitar depan danau udah kosong dari tenda, dan akhirnya kita mutusin buat mindahin lokasi tenda di depan danau yang tanahnya rata, akhirnya dengan sedikit usaha gotong2 tenda dan barang, kita bisa dapet lokasi tenda dengan view hotel bintang 5 yang harganya nggak bisa dibayar dengan uang..priceless pokoknya :D.

View hotel bintang 5 :D

View hotel bintang 5 😀

sekitar jam 1an akhirnya ada tanda-tanda kalo temen kami yg ber-5 sudah turun menuju ke Ranukumbolo, agak sedih juga sebenernya, karena dapet kabar kalo mereka nggak nyampe puncak mahameru, karena satu dan lain hal mereka cuman (hampir) menuju puncak mahameru…well guys, next time harus berhasil summit ya, dan saya ikuuuuttt :D.

Sore sampe malem itu kita santai-santai di depan tenda sambil nikmatin bubur kacang ijo panas, entah kenapa malem itu lebih dingin dari 2 malem sebelumnya. Di depan tenda, mas Mufid gali lobang untuk bakar sampah kertas buat ngurangin bawaan sampah besok juga sekalian buat ngangetin badan, tapi tetep aja saya ngerasa kedinginan padahal duduk persis di depan api. Akhirnya sekitar jam 10an saya mutusin masuk tenda, dan entah kenapa itu dingin nusuk banget sampe saya nggak bisa tidur, tebakan saya malem itu suhunya sekitar 0-5 derajat deh, kayaknya saya baru mulai bisa tidur sekitar jam 12 an.

4 Agustus 2014
Pagi itu kelar ngeteh dan sarapan kita harus sudah siap-siap buat packing, karena sebelum siang kita udah harus turun ke Ranupani lagi. Kali ini kita jalan jam setengah 11 dan sampai di ranupani sekitar jam 2 siang. Sampe di desa Ranupani, semangkuk bakso nya cak Kur yang sangat tersohor itu menjadi menu makan siang kita, nggak lupa juga pada belanja souvenir macem kaos dan emblem semeru di toko sebelahnya. Saya sih pas di ranupani udah ngebayangin pengen buru-buru sampe di Malang dan menuju penginapan, soalnya udah pengen banget rasanya mandi dan keramas :D, kebayang kan hari terakhir kami mandi itu adalah hari kamis sore, sementara kami baru turun dari Ranukumbolo di hari senin sore, artinya labih dari 3 hari kami nggak mandi :D.

Dari ranupani ke tumpang, kali ini kami naik jip sewaan, karena jalanan nggak rata dan saya dalam posisi berdiri di jip, alhasil berkali kali badan nabrak besi penahan di jip, pokoknya ini badan berasa dibanting-banting deh. Dari tumpang kita ganti lagi ke angkot untuk sampe ke stasiun Malang, dari situ kami pisah sama Mas Mufid dan menuju ke penginapan.

malem itu saya juga nggak bisa langsung istirahat, setelah dapet giliran mandi pertama, saya masih harus sowan ke rumah kakak sepupu yang kebetulan deket dengan penginapan sambil nunggu temen-temen yang lain mandi. Dan macem orang nggak makan seminggu, malem itu kami makan sampe 2 batch deh, bakso bakar dilanjut sama sate dan sop kambing hahahaha..

5 Agustus 2014
Pagi itu saya masih punya pe-er ke rumah bude yang semalem belum sempet didatengin, jadilah bagitu bangun pagi (yang kesiangan, mungkin karena efek nggak nemu kasur bbrp hari :D) saya langsung ngacir ninggalin temen-temen saya yang masih tidur.
Karena jadwal kereta kami nanti agak sore, akhirnya dari pagi ke siang kami hunting makanan dulu, sambil nganterin mbak Ade yg keretanya ke Semarang, kami makan Rawon Tessy di daerah stasiun, setelah itu kami belanja oleh-oleh di jalan semeru. Setelah belanja yang mengakibatkan para cowok-cowok harus membawa tambahan 1 kardus oleh2 :D, sementara yg cewek-cewek cukup nenteng kantong plastik aja. Dengan diantar angkot sewaan kami balik ke penginapan untuk check-out dan balik lagi menuju ke stasiun untuk meninggalkan Malang.

6 Agustus 2014
Oia, kalo pas berangkat kami masih bs dapet tiket Jakarta-Malang, untuk rute pulang kami terpaksa beli tiket yang ke Bandung karena untuk ke jakarta sudah habis, jadilah begitu nyampe stasiun bandung kami langsung cari tiket kereta lagi yang ke Jakarta.

kalo mo liat video selama perjalanan kami, monggo lho 🙂 :

Ah, udah sebulan lewat…dan saya kangen sama kabut paginya Ranukumbolo.

Advertisements