Tak berhenti makan di Cirebon

Besties

para “PEMALU” alias Perempuan Makan Melulu 😀

Ini trip kedua ke cirebon, jadi udah cukup familiar sama kota ini dan sebelumnya juga udah pernah beberapa kali ke cirebon sama Papa buat daytrip aja. Kali ini cukup spesial karena barengan sama besties plus temen kantor. Kalo yang sebelumnya cuman berdua sama Ika naik kereta PP JKT-CRB, kali ini kita pake mobil demi mempermudah akses selama di kota Cirebon. Kebetulan salah satu temen kantor emang asli orang cirebon (om Yudi), jadilah ini kita jalan beneran berasa ada tour guide nya, yang mana sangat penting supaya kita tidak tersesat dalam program mencari spot wisata kuliner :D.
Dari awal trip ini memang sudah di set sebagai trip kuliner (plus belanja), jadi jangan heran kalo ini isinya bakalan gambar foto makanan mulu ya :D.

Karena kita berangkat jumat pulang kantor yang ada long weekend nya, dan juga ada kemacetan panjang di akses keluar tol cikampek, alhasil kita baru menjejakkan kaki di cirebon di sekitar jam 3 pagi, padahal normalnya seharusnya kita nyampe sekitar jam 12 an malem.

Nyampe pusat kota menjelang subuh, kita langsung ke spot makan pertama, yaitu bubur M Toha yang bukanya 24 jam. Disana kita bisa pesen bubur ayam, bubur kacang ijo+ketan item, indomie rebus, dll. Karena buka 24 jam, macem-macem lah orang yang makan disana, soalnya semacem liat juga yg lagi hangover, yang ngumpul2 seru juga ada. Eh kita ber5 juga hangover sih, cmn hangover akibat perjalanan panjang nampaknya :D. Untuk rasa, ya ini biasa banget sih, tapi lumayan lah buat kita yang kelaperan karena nggak sempet makan malem.

Karena udah menjelang subuh, akhirnya kita harus istirahat juga, udah umur cynn…nggak kuat begadang semaleman :D. Numpang tidur dirumah kakaknya temen, dan sekitar jam 9 pagi kita udah siap buat hunting makanan lagi :D.

Sempet mlipir pinggir jalan karena om Yudi mau nostalgia makan rujak yang sudah ada dari dia kecil. Akhirnya kitapun ngemil rujak dan gado-gado di dalem mobil dengan penuh perjuangan karena cuman bermodalkan beberapa batang lidi buat nusuk buahnya, eh iya..bumbu rujak buahnya enak deh.

Rujak buah

Rujak buah (maap fotonya blur yak)

Kita ada jadwal mo jemput Nisa yang nyusul ke cirebon pake kereta sekitar jam 11 an, tapi berhubung masih ada waktu 1 jam-an lebih, akhirnya kita sempetin ke salah satu tempat wisata di Cirebon, namanya gua Sunyaragi.

Gua Sunyaragi

Gua Sunyaragi

Abis dari gua Sunyaragi kita penasaran sama kue tradisional khas cirebon yang dari cerita om Yudi, tukang kue ini udah jualan dari dia kecil juga, kita samperin deh ke rumahnya dan beli beberapa macem kue.

Kue Mangkok

Kue Mangkok

Akhirnya waktu menunjukkan bahwa kita harus ke stasiun buat jemput Nisa, Ibu Rumah Tangga yang hari itu dengan terpaksa tapi bahagia, meninggalkan 3 anak laki-lakinya di rumah dengan suaminya…Hahahahaha, nggak apa2 ya ayah Anto…sekali-kali biar Ibu Nisa bisa jalan2 sama temen2nya :D.

Dan akhirnya setelah jemput Nisa, wisata kuliner pun dimulai…..Empal Gentong dan Empal Asem…here we come!!!!

Meskipun Empal gentong yg jadi trademark nya cirebon, gw sama ides lebih milih Empal Asem yang rasanya lebih seger. Karena nggak semua tempat empal gentong enak jual empal asem juga, akhirnya pilihan jatoh di Empal Gentong Amarta yang jual keduanya. Pokoknya rasanya dua2 nya mantep deh :).

Empal Asem

Empal Asem, seger banget rasanya 🙂

Karena Amarta lokasinya deket ke Trusmi, akhirnya setelah makan kita mutusin langsung aja cari batik di Trusmi, daripada harus balik lagi ke kota dulu dan bingung kalo mau makan lagi juga perut masih kenyang banget, jadi kita nunggu perut (rada) kosong dulu dengan belanja…hahahaha. Sebagai rekomendasi, toko yang menurut gw lumayan bagus2 model bajunya dan harganya juga masih bersahabat banget (masih bisa dapet baju batik dengan model bagus di harga mulai 80rb an) itu adalah jaringan toko batik Nofa, sepanjang daerah trusmi itu ada beberapa toko Nofa, dan kadang stok nya beda-beda juga, jadi kalo belum ketemu yg sreg di toko Nofa yg satu tinggal pindah lagi ke toko Nofa yang lain aja, siapa tau beruntung :D.

Ibu-Ibu PKK abis borong batik :D

Ibu-Ibu PKK abis borong batik 😀

Kelar belanja berjam-jam sampe kantong tipis, akhirnya kita balik ke kota lagi untuk cari oleh-oleh makanan di pasar. Pilihan oleh-olehnya macem kerupuk, sambel, terasi, teh upet, jeniper, ikan asin, tape ember, de-el-el.

Kelar belanja 2 batch, perut laper lagi doong….dan kali ini makan malem kita menunya Nasi lengko H Barno + Sate kambing muda..beuhhhh, rasanya maknyusss sodara-sodaraaaaa…

Nasi Lengko

Nasi Lengko (no edit pics)

Nasi, potongan tempe&tahu goreng, tauge, timun, daun kucai, sambel, kecap…harusnya makanan sehat doong, tapi tambahan sate kambing muda dimana ada potongan gajih yang endeuuus banged itu bikin balance lah ya jadinya…hahahahaha.

Sate kambing muda

Sate kambing muda, enak pake banged :). (no edit pics)

Kelar makan, kita cari penginapan dulu buat cewek2 berempat ini, abis itu kita gantian mandi dan beberes barang, lalu dengan mata yang sudah tinggal 70% tingkat kesegarannya, kita tetep semangat niat mo nonton X-men yang memang sudah direncanakan dari siang. Dan alhasil karena bioskop memang lagi rame karena malam miggu, kita dapat duduk di barisan PALING DEPAN!..iya, paling depan masa -_-‘…, dan dari ber 6 itu nggak semuanya nonton full dari awal sepertinya, karena yang ada akhirnya adalah kita yang sempet ditonton sama si X-Men alias sempet ketiduran..hahahahaha. Emang ya, dasar umur udah nggak bisa bohong, kita-kita yg udah pada tuir ini, nggak bisa dipaksa begadang 2 malem berturut-turut :D.

Akibat tidur jam 12 malem lewat, rencana yg tadinya mo ke kuningan berangkat pagi jam 6an gagal sudah, karena baru jam 7 an mata kita mulai pada melek :D.

Tak disangka, cewek-cewek yang ternyata perutnya macem karet semua ini, setelah menghabiskan menu sarapan dari penginapan, nyemil pepes tahu enak yg dibawain si Om Yudi dari deket rumahnya, plus dibeliin rujak buah (lagi), ketika ditawarin sarapan lagi di Nasi Jamblang Pelabuhan tetep nggak nolak juga :D, hidup makan!.

Nasi jamblang

Nasi jamblang pelabuhan, self service yaaa…

Makan sudah, dessert nya belum…maka dari itu kita nyusurin jalan arah ke kuningan buat nyari duren, etapi emang belom rejekinya, karena kaga ada yg jualan duren…akhirnyah kita mlipir lagi ke restoran Klapa Manis buat duduk-duduk dan minum-nyemil cantik sambil liat pemandangan kece.

View resto Klapa Manis

View resto Klapa Manis

Puas duduk-duduk, kita akhirnya memutuskan kembali lagi ke Trusmi dooong, maklumlah ternyata ada beberapa yang kelupaan dibeli, kan lebih baik nyesel beli daripada nanti sampe jakarta kepikiran terus yg belom kebeli ya….hahahaha, abis itu kita balik Amarta buat bungkus empal gentong sama empal asem buat oleh-oleh orang rumah.

Batik udah dibungkus rapi, empal asem udah dibungkus rapet tapi baunya yang menggoda tetep aja kecium, segala macem teh, terasi, kerupuk, juga udah rapi kebungkus, dan tiket kereta sudah ditangan….waktunya kita naik kereta ke jakarta deh.

Bye Cirebon….masih belom puas (makan) di cirebon nih, artinya kita harus balik lagi kapan-kapan…see you! 😀

Full Team wisata kuliner-perut karet- Cirebon

Full Team wisata kuliner-perut karet- Cirebon

Advertisements