SIN-MAL TRIP #DAY 4, TO THE RED SQUARE, MELAKA

Dikenal dengan nama Malacca, Melaka, Malaka…well, terserah sih mau pake gaya apa nyebutnya, toh tetep merujuk ke kota yang sama kok. Malaka adalah salah satu negara bagian terkecil dari Malaysia. Berjarak sekitar 150 an KM dari KL, dan 235 KM an dari Johor. Malaka ini adalah satu kota bersejarah yang termasuk dalam daftar UNESCO. Kota ini diantaranya pernah dikuasai oleh Portugis, Belanda, Inggris. Makanya nggak heran banyak sekali peninggalan dari negara2 tersebut yang bisa kita lihat di Malaka. Salah satunya adalah landmark Malaka yg paling hits yaitu kawasan Red Square/Dutch Square yang merupakan peninggalan Belanda, di kawasan ini ada beberapa bangunan yg berwarna merah misalnya Christ Church Melaka, Stadthuys, dll.

Sebelum lanjut ke Melaka, mundur dikit ya…like I said before, that there will be a surprise…..and the surprise is, that I will explore Melaka with my 4 besties, so there will be 5 of us there…WHAT? 5? How come?.
Jadiiii, kira2 2-3 minggu sebelum tanggal keberangkatan gw, terjadilah perombakan rencana (cukup) besar2 an. Karena akhirnya 4 temen berniat menyusul ke Melaka, ternyata mereka nggak rela gw explore Melaka sendirian, akhirnya mereka pun beli tiket untuk nyusul gw…HAHAHAHAHAHA 😀 *ge-er bener sih*. Dan akhirnya, menjadi pe-er gw lah untuk mencari hostel untuk di Melaka dan KL nantinya.

Nahhh, sekarang lanjut lg ya ke bagian Melakanya…

15 Feb 2014
Sesampainya di terminal Larkin sekitar jam 9 kurang pas turun bis langsung mulai berasa di terminal Indonesia-nya, banyak orang2 agen bis yg nawarin bis ke kota-kota tujuan lain, karena pada umumnya ya memang yg turun di Larkin pasti akan pergi ke kota2 di Malaysia lainnya macem KL, Penang, Melaka, dll.

Sambil liat2 jam keberangkatan bis ke Melaka yang rata2 hampir setiap jam ada, gw mutusin nukerin dulu sisa uang dolar Singapore yg masih kesisa daripada mubazir, setelah itu langsung memenuhi permintaan perut yang udah nyanyi2 minta diisi. Terlihatlah di ujung terminal ada semacam warung makanan gitu yg jenis makanannya sudah lebih dekat ke arah Indonesia rasanya.

kalo begitu turun bis aja udah langsung berasa gap nya antara singapore dan malaysia, apalagi setelah bayar makanan dan masuk toiletnya di terminal Larkin…hehehehehe, makin mirip aja sama Indonesia :D. Untuk toilet sih hampir sama kayak di Indo yg masih tercium bau pesing dan agak kotor, plus sama2 musti bayar juga :D, kita rata2 harus bayar 0.5 RM di toilet umum. Yang setidaknya agak lumayan bikin seneng adalah soal makanan, soalnya akhirnya bisa makan dengan harga sekitar 4-5 RM untuk sekali makan alias kalo di konversi sekitar 15-20 ribuan sahaja, padahal pas di Singapore sekali makan paling murah sekitar 50 ribuan.

Setelah mengelus2 perut yg kenyang, saatnya nyari bus ke Melaka, karena kalo dilihat hampir semua harganya sama yaitu 20RM, jadi tinggal nyari yang pas aja jadwalnya. FYI, dengan harga segitu kondisi hampir semua kondisi bus nya sangat nyaman kok, pokoknya tinggal milih deh mau nyari berdasarkan namanya, warna bisnya, ato apanya deh…:D. Karena pada akhirnya gw nyari yg jadwalnya berangkatnya paling cepet, akhirnya gw memilih naik bis KKKL. Pas beli tiket akan dikasih tau kita harus nunggu di platform mana, inget ya jangan sampe telat dari jadwal yg udah ditulis, karena jadwal keberangkatan bisnya akan (hampir) selalu tepat waktu. Kan gak lucu kalo kita sampe ketinggalan bis :D.

Terminal bis Larkin

Terminal bis Larkin

Jam 10 tepat, akhirnya bis gw berangkat. Dan rute yang dilewati hampir sepanjang jalan sejauh 200an KM atau sekitar 2-3 jam perjalanan adalah : JALAN TOL…which is, soooooo boring!. Akhirnya cmn bisa milih tidur ato baca sambil dengerin mp3. Sepanjang Johor-Melaka nantinya kita akan berhenti sebentar 1 kali di rest area, nah silahkan pergunakan waktu ini untuk ke toilet deh.

Sesampainya di terminal bus Melaka Sentral, kita pindah ke bagian bus dalam kota. Tinggal tunggu deh bis warna merah di platform 17, seharusnya sih gampang nemunya soalnya hampir semua orang tujuannya sama, jadi antriannya paling panjang dan rame :D. Pas naik bis sediain uang pas 1.5RM yang langsung dikasih ke supirnya sambil dituker karcis. Kalo bis udah penuh, siap berangkat deh bisnya. Gimana caranya kita tau mau turun di Red Square? jawabannya: gampang banget!, ketika mulai berasa rada macet tinggal perhatiin bangunan sekitar apa udah keliatan tuh tembok tembok bercat merah? dan di sebelah kanan ada sungai dengan keliatan logo Hard Rock Cafe dan disebelah kiri ada pohon gede..nahh, kalo udah keliatan brarti itu saatnya turun bis. Seharusnya nggak bakalan salah juga sih, soalnya pasti banyak banget yang turun disitu.

Christ Church Melaka

Christ Church Melaka

Selain itu, ada yg cukup mencolok juga yaitu adanya becak-becak hias yang berseliweran, selain bentuknya yang mencolok juga lagu yang dipasang bakalan bikin takjub deh, pokoknya secara random kalian akan denger playlist dari mulai lagunya rhoma irama, justin beiber, sampe ke Psy bahkan Adele :D.

Penampakan becak hias di siang hari

Penampakan becak hias di siang hari

Yang ini penampakan di malem hari, lebih heboh! :D

Yang ini penampakan di malem hari, lebih heboh! 😀

Karena satu dan lain hal jadwal gw dan keempat temen gw nggak matching, jadilah gw yg pertama nyampe di Melaka sementara mereka masih nunggu bis dr KL ke Melaka. Karena bawaan gw lumayan berat, akhirnya langsung aja gw ke hostel yg udah dibooking sebelumnya. Gw booking hostel “Tidur-tidur” yg lokasinya di lorong hang jebat, lokasinya strategis banget dipinggir sungai, tempatnya sih biasa aja, tapi ya untuk ukuran sekitar 80rb rupiah per orang, cukup lah buat numpang tidur, yg punya juga orangnya ramah. Karena jumlah kita nanggung cmn ber 5, yg tadinya gw pesen 2 kamar untuk bertiga dan berdua, akhirnya malah dikasih yg sekamar ber 6, dimana berarti sisa 1 bed kosong, lumayanlah jadinya tidurnya bisa barengan ber5. Setelah urusan kamar selesai, lanjut beres2 sambil rebahan bentar, akhirnya gw mutusin untuk jalan2 keluar sambil sekalian nunggu temen2 nyampe.

the river view

the river view

Tidur-tidur hostel

Tidur-tidur hostel

Setelah sempet muter2 dan malah sempet nyangkut di Mall segala sambil ngadem, akhirnya dapet kabar juga kalo temen2 udah nyampe Melaka dan tinggal naik bis ke arah Red Square, dan akhirnya gw menyudahi kesendirian gw beberapa hari ini *tapi status hati masih sendiri kok, hiks, curcol, abaikan, :D* lengkaplah sudah kami ber5 :D. Dan setelah itu gw semacam bertindak sebagai guide mengantar temen2 ke hostel dan jalan2.

Finally, five of us : Me - Tince - Wina - Tina - Anna

Finally, five of us : Me – Tince – Wina – Tina – Anna

Jonker street saat masih siang

Jonker street saat masih siang

Kami dateng ke Melaka di hari yg tepat yaitu sabtu, karena kebetulan di Jonker Street pasar malemnya cuman ada di sabtu dan minggu dimana hari biasa jonker street hanya jalan/gang biasa aja, tapi begitu sabtu sore dan minggu sore berubah jadi pasar kaget yang rame banget orang. Jadilah sore itu kita nyusurin keramaian di jonker street, belanja pernik2, cari cemilan, dan mandangin lampu warna-warni yang bergantungan diatas kita.

bangunan kuno di jonker street

bangunan kuno di jonker street

lampions are everywhere

lampions are everywhere

colorful!

Heboh!

Egg tarts, ice chendol, raddish cake, kentang twister masuk perut kita smua sore itu, tapi berhubung belom ada makanan berat yg kita makan jadilah perut kita tetep protes minta diisi. Sayangnya meskipun banyak yg jual makanan, tapi ternyata susah cari makanan (berat) yang halal di sekitaran jonker street, udah tanya sana-sini hasilnya nihil. Sampe akhirnya kita mutusin harus pindah cari makanan di tempat lain, dan nyaris pasrah kalo akhirnya harus masuk Mall juga buat dapet makanan halal. Untungnya pas mau menuju Mall, tepatnya di seberang Dataran pahlawan, kita ngeliat ada semacem food court yg isinya makanan melayu halal, dan akhirnya malem itu makan berat juga semacam lauk asam pedas ikan yang rasanya asem-pedes-seger gitu.

Raddish cake in the making

Raddish cake in the making

Ice chendol gula Melaka

Ice chendol gula Melaka

Tina and her egg tarts

Tina and her egg tarts

Setelah makan kita naik ke menara Tamingsari di taman seberang foodcourt tadi, walaupun akhirnya cuman kita bertiga sih yg naik (gw-wina-anna), kita dibawa naik setinggi 80m, dan muter sampe 360 derajat, jadinya kita bisa liat kota Melaka dari ketinggian. Untuk naik menara ini kita harus bayar 20RM per orangnya.

menara Taming Sari dari kejauhan

menara Tamingsari dari kejauhan

view dari atas menara Taming Sari

view dari atas menara Tamingsari

Sambil jalan kaki arah pulang ke hostel akhirnya kita nemu juga tempat beli tiket River Cruise, dan kitapun ikutan menjelajah sungai yang dari sore kita udah penasaran nggak tau naik perahunya mulai darimana soalnya :D. Sambil mulai ngantuk-ngantuk dan capek, kita nikmatin perjalan River Cruise dengan angin sepoi-sepoi dan lumayan panjang juga rutenya untuk ukuran bayar 15RM per orangnya.

view River Cruise

view River Cruise

 

the river view

View nya makin malem makin keren

Dan akhirnya ketika di samping kanan-kiri hostel kami yang adalah kafe2 pinggir sungai semakin rame pengunjungnya yang duduk2 santai menikmati makan malam dan segelas bir dingin sambil diiringi musik, kami malah mulai terlelap setengah tak sabar menunggu besok pagi.

Advertisements