SIN-MAL TRIP #DAY 2, CHINESE GARDEN

13 Feb 2014

Kalo berdasarkan stasiunnya sih namanya cuman disebut Chinese Garden, tapi sebenernya didalemnya ada 2 taman yaitu Chinese Garden dan Japanese Garden.

How to get there :

Berhubung eike selama di SIN cmn merasa bersahabat sm MRT, jadi rute kendaraan umum yg dipake ya MRT selalu ya :). Jujur meski udh 2 kali ke SIN baru bbrp kali naik bis, soalnya entah kenapa ngapalin jalur bis itu (menurut)gw susah, jadi gw akan lebih memilih jalan kaki dengan jarak yg panjang demi pindah/transit MRT daripada ngeliatin rute bis deh.

Untuk menuju ke Chinese Garden tinggal naik MRT yang jurusannya ke arah Joo Koon (jalur warna hijau atau Pasir Ris – Joo Koon), atau artinya itu kalo dari bandara sih bisa langsung deh (transit Tanah Merah). Eniwei sudah pada bisa baca rute MRT kan? gampang kok…coba aja diperhatiin baik2 itu peta yg bisa diliat di internet ato di stasiun #lah #bukansolusi #nggakniatngajarinemang :D.

Nah, kalo kita naik MRT dan turun pas di stasiun MRT Chinese Garden, sebenernya posisi kita ada di bagian belakang taman ini, ujung2 nya kita akan muterin taman ini dan bisa menuju ke gerbang utama trus muterin sisi lain lagi dan akan kembali ke arah stasiun MRT Chinese Garden deh.

Begitu turun MRT dan ada di stasiun kita tinggal liat ada jalan setapak persis di depan stasiun (ada petunjuknya juga kok), susurin aja jalan itu dan kita akan lewatin taman rumput yang luas.

Chinese Garden

jalan setapak menuju Chinese Garden

Untuk waktu berkunjungnya, gw saranin sih sepagi mungkin ya, soalnya sodara2..itu taman kalo siang puanase pol!. Buat yg suka Jogging tempat ini juga bisa jadi alternatif, selain bukanya cukup pagi yaitu jam 6 pagi juga no admission fee alias GRATIS bin gretong, etapi sepeda nampaknya dilarang masuk yes.

Kurangnya pohon2 gede rindang dan jarak yang lumayan jauh2an tiap spot nya bikin makin berasa panasnya. Tapi jangan kuatir sih ada beberapa tempat ngadem yg cukup memadai kok.

Jembatannya kece, apa editannya yg kece? :D

Jembatannya kece, apa editannya yg kece? 😀

What’s in there :

Di taman ini ada 2 taman utama. Begitu masuk lewat pintu belakang dan ngelewatin jembatan kayu, kita akan lihat 1 bangunan pagoda yg menjulang tinggi dari kejauhan. Setelah lewatin gerbang kita langsung menghadapi persimpangan yang macem 2 pilihan hidup gitu, mau pilih ke kanan atau ke kiri…HAHAHAHAHA!.Eh!, ini betulan sodara-sodara…kita nantinya tinggal milih mo menjalani hidup dengan bener apa nggak bener ke Chinese Garden dulu apa ke Japanese Garden gitu.:D

Jembatan kayu mengarah ke pintu gerbang

Jembatan kayu mengarah ke pintu gerbang

Papan petunjuk

Papan petunjuk

Di Japanese garden kita bisa lihat Stone Lantern Gallery, yaitu Lentera Batu dengan modelnya macem-macem. Ada juga tanaman2 khas dari jepang macem bonsai. Ada bangunan dengan ciri khas Jepang juga berikut taman dan kolamnya plus jembatan kayu warna merah yg eye catching buat foto2.

Taman jepang

Taman jepang

View japanese garden

View japanese garden

Disana juga ditanem pohon semacam pakis gitu deh, yang konon ditanem sama kaisar Akihito (kalo gasalah) dari Jepang. Saking supaya nggak rusak itu pohonnya sampe dipagerin besi gitu.

Gazebo di Japanese Garden

Gazebo di Japanese Garden

Di Chinese garden juga nggak jauh uniknya, kita bisa liat ada danau yg kalo diliatin dengan seksama kalian akan liat banyak kura-kura berenang, selain kura-kura juga ada ikan macem ikan lele raksasa gitu. Ikannya sendiri baru akan keliatan bermunculan pas waktunya dikasih makan. Pas kebeneran gw lagi disitu ada bapak-bapak yang tiba-tiba ngelemparin roti tawar berbungkus-bungkus ke arah kolam, dan baru deh keliatan ikan-ikan raksasa itu pada berebutan naik ke permukaan buat makan rotinya.

boat house

Boat House (gambar atas). Kura-kura lagi makan roti (gambar bawah)

Di Chinese Garden juga ada 2 lokasi pagoda sebenernya, yg pertama seperti udh gw sebut diawal, ada pagoda yg menjulang tinggi gitu yg posisinya agak naik ke bukit dikit. Dan pagoda yg kedua namanya Twin Pagoda alias pagoda kembar yang posisinya deket danau. Semua pagoda yang di dalam taman ini sebenernya bukan pagoda yang dipake beneran buat berdoa, pagoda disitu cmn sebagai simbol aja.

Twin Pagoda

Twin Pagoda

Nah, sebenernya sih nggak terlalu banyak juga yang bisa dilihat di Chinese-Japanese Garden, tapi buat yang suka sama suasana tenang, sepi, santai..tempat ini nggak rugi buat dikunjungi.

Twin Pagoda

Twin Pagoda

pintu di twin pagoda

pintu di twin pagoda

Notes:

– Taman ini tergolong gersang, jadi di musim2 tertentu dan di jam2 tertentu panasnya bakalan lumayan berasa, jadi mendingan prepare bawa topi dan payung biar tetep nyaman.

– Berhubung nggak ada banyak tukang makanan-minuman, jadi mendingan prepare juga bawa bekel. Ada sih yg jual minuman di gerbang belakang dan juga ada juga vending machine minuman, jadi ya kalo kepepet masih bisa beli disana. Ada juga toko semacam warung gitu di stasiun MRT nya, disana jual makanan agak berat juga macem nasi goreng, kwetiaw, nasi ayam, dll, tp sayangnya disana nggak ada tempat buat makan, jadi kalo mau beli bisa buat makan di dalem taman sambil istirahat.

Eniwei, salut sih buat Singapura yang masih menyediakan lahan buat taman kota sekaligus tempat rekreasi warganya.

Pagoda

Pagoda

Advertisements