Jejak Purba di Leang-Leang

Tidak sulit mencapai tempat ini karena memang posisinya nggak begitu jauh dari kota Makassar. Kalo kalian akan menuju ke Bantimurung pasti kita akan ngelewatin wilayah ini terlebih dahulu. Letak tempat wisatanya memang agak sedikit masuk kedalam, sekitar beberapa kilometer dari jalan raya, tapi pemandangan indah menuju ke Leang-leang nya akan bikin kerasa deket deh :). Selain itu juga kayaknya Leang-leang ini kalah pamor sih dari bantimurung, karena kalo di bantimurung itu lebih ke wisata keluarga yang banyak tempat rekreasinya, sementara Leang-leang ini macem wisata minat khusus gitu :).

Di tempat ini kita bisa melihat sisa-sisa peninggalan jaman purba, disana ada gua yang merupakan tempat tinggal manusia purba, hal ini bisa dilihat dari sisa/limbah rumah tangga yang masih bisa kita lihat. Misalnya berupa cangkang kerang/siput yang merupakan makanan manusia purba. Selain itu yang cukup unik adalah gambar di dinding gua yang merupakan gambar babi hutan dan gambar cetakan tangan/jari manusia. gambar itu dibuat dari pewarna alami, kalo ga salah untuk yg gambar cetakan tangan itu dibuat dengan cara disemprotkan dengan mulut pada saat tangan2 tersebut menempel di dinding.

Yang unik, pada gambar tangan tersebut yang terdiri dari beberapa tangan manusia (lebih dari satu) ada tangan yang terlihat jarinya hanya 4 (bukan lima). Konon, yang berjari 4 tersebut adalah tangan dari seseorang yang sudah mengalami masa berkabung dikarenakan ada anggota keluarganya yang sudah meninggal sehingga jarinya dipotong.

di tempat ini ada beberapa gua yang berbeda2 fungsinya, uniknya gua2 ini kan memang agak naik keatas (tinggi), dan dikarenakan ditemukan cangkang2 kerang yang berserakan, maka disinyalir bahwa dahulu sebenarnya di daerah leang-leang itu merupakan lautan. Padahal saat ini laut yang paling dekat dengan leang-leang itu berkilo-kilometer jaraknya.

Nggak banyak cerita deh soal tempat ini, jujur aja gw nggak bisa nginget detail yang diceritain mas-mas guide nya, padahal dia neranginnya cukup jelas kok…*sapa suruh ceritanya kelamaan cong*. But I do amazed with this place, soalnya jarang2 gw ke tempat-tempat peninggalan purba begini, apalagi view nya asoy sepanjang jalan.

How to get there :
Dari Kota makassar cari angkutan yang ke arah terminal Daya(k), trus naik angkot lagi yang ke arah Maros. Dari Maros ini kita lanjut lagi naik angkot, lupa ke arah mana, yg pasti bilang aja mau ke bantimurung. Nah nanti sebelum bantimurung kita akan nemuin deh gerbang ke leang-leang. Berhubung ke tempat wisatanya agak jauh, kita bisa naik ojek kesana, kemarin sih kita naik ojek ditawarin rp 5000 sekali jalan, dan dibanding nanti susah balik ke jalan raya lagi, akhirnya kita dealing abang ojeknya buat nunggu kita sampe selesai muter-muter, dan kita bayarnya PP 10rb, nah karena abang ojeknya tau kalo kita mau ke bantimurung juga, akhirnya kita dealing harga lagi deh biar bisa dianter langsung ke Bantimurung, (kalogasalah) jadi 20rb deh.

Perjalanan dari Makassar ke Leang-leang/bantimurung sekitar 1-2 jam (naik angkutan umum), nggak terlalu lama sih, yang ada itu lama karna nunggu angkotnya penuh keisi penumpang.

Enjoy the pictures πŸ™‚

pintu gerbang menuju leang-leang

pintu gerbang menuju leang-leang

pemandangannya asoyy, ini diambil pas naik ojek

pemandangannya asoyy, ini diambil pas naik ojek

view nya keren abis

view nya keren abis

pintu masuk

pintu masuk

papan cerita singkat

papan cerita singkat

menuju ke gua

menuju ke gua

view dr salah satu gua

view dr salah satu gua

gambar babi hutan di dinding gua

gambar babi hutan di dinding gua

gambar tangan di dinding gua

gambar tangan di dinding gua

gambar tangan lagi

gambar tangan lagi

yg ini kalo gasalah sih gambar babi hutan lagi

yg ini kalo gasalah sih gambar babi hutan lagi

musti manjat kalo mau liat jelas gambar di dinding nya

musti manjat kalo mau liat jelas gambar di dinding nya

limbah rumah tangga, kulit kerang/keong yang katanya makanan mereka

limbah rumah tangga, kulit kerang/keong yang katanya makanan mereka

batu-batu raksasa diluar gua

batu-batu raksasa diluar gua

 

Update:

Rangkaian cerita trip Makassar dan Toraja bisa dibaca di link2 berikut ya :

https://widyaps.wordpress.com/2013/05/13/amazing-journeytana-toraja/
https://widyaps.wordpress.com/2013/03/24/makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/04/10/menuju-toraja-2d1n/
https://widyaps.wordpress.com/2013/05/17/mendung-di-tanjung-bira/
https://widyaps.wordpress.com/2013/06/13/itinerary-makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/09/23/jejak-purba-di-leang-leang/

 

 

Advertisements