mendung di Tanjung Bira

Tanjung Bira (Bulukumba, Sulawesi Selatan)

Tanjung Bira

Tanjung Bira

How to get there? 

Naik kendaraan model-model panther/kijang gitu dari terminal Malengkeri (makassar), seharusnya ada yang langsung ke Tanjung Bira, or paling nggak naik yang sampai ke Bulukumba. Biasanya kalo yang langsung ke Bira itu ongkosnya sekitar 50.000, sementara yang sampe bulukumba sekitar 45.000 an, setelah sampe terminal bulukumba naik angkot lagi yang ke Bira dengan ongkos 10.000, jadi kalo ditotal bisa lebih mahal dikit dr yang langsung ke Bira.

Kok mahal amat sih naik angkot aja sampe 50 rebu-an? ….gimana nggak mahal kakak, orang perjalanannya aja sekitar 5-6 jam-an (itu kalo naik umum, berhubung berenti2 naik-turun penumpang dan pake ngetem), ato katanya sih jaraknya sekitar 200KM-an. Saking lama dan jauhnya, sampe 2 kali berenti di pitstop (kalo pas
balik ke Mks cuma 1 kali berenti), yang pertama di warung-warung pinggir jalan gitu, jadi kita bisa ke toilet dulu, bisa jajan dulu beli snack2 gitu, yang penting lagi bisa lurusin kaki sama badan yang abis duduk sempit-sempitan sm penumpang lain :D. Yang kedua, kita bakalan berhenti di rumah makan sekitaran daerah Janeponto (kalo gasalah), silahkan makan deh disini tapi bayar sendiri2 yaaaa :D.

Berdasarkan info hasil ngobrol2 sama ibu warung di tanjung Bira, biasanya kalo angkotnya itu yang memang asli orang Bira dia pasti tarif angkotnya cuman 50ribu an, sementara kalo lagi musim liburan gitu suka ada angkot2 yang bukan asli orang Bira (or bukan resmi trayeknya Mks – Bira), dia bisa minta tarif sampe 70rb an dr Makassar.

Nasib kalo naik umum kadang emang kenyamanan agak kurang ya, soalnya kemaren itu isi penumpangnya(aja) 10 orang untuk model minibus, yang berarti tiap row bangkunya isi 4 orang, dan yang bangku depan 2 orang…kebayang deh pegelnya, iya kalo yang naik “boncengannya” kecil2 masih mending, nah kalo segeda-geda gw apa kabar deh 😀 *naseeebbb*.

Nah, pas pulang dari Tanjung Bira agak unik nih pengalaman gw sm Wina, soalnya kita nyaris keabisan angkutan balik ke Makassar. Gw berhasil nelpon supir angkot (yang gw dapet dr ibu2 warung) buat nge-tek tempat duduk, eh taunya udah keabisan alias penuh. Akhirnya dibantuin sama Bapak pemilik penginapan gw
buat nyari angkot lain (dia yg nelponin lho), dan berhasil lah gw mendapatkan 2 seat buat ke Makassar, dijemput pula di penginapan. Setelah dijemput dengan angkot (mobil kijang) yang masih kosong, kita ngira kalo masih bakalan jemput penumpang lain…tapi ternyata sodara2…penumpangnya cuman kita berdua doang!.
Sampe pas di jalan kita berdua lirik2 an dan bisik2..apa iya penumpangnya kita berdua doang? trus kita bayarnya berapa? jangan2 disuruh bayar mahal, trus kalo diculik pegimana? *halah lebay*. Trus karna masih kuatir, pas akhirya kita berenti makan di rumah makan yang sama pas berangkat, gw iseng nanya sama bapak
supirnya yang dari tadi diem aja…pak kita sampe makassar bayar berapa ongkosnya?..dan dia menjawab : Limapuluh ribu!…ihiiiyyy, lega lah gw sm Wina ngedenger jawabannya :D. Dan sampe Malangkeri cuman nambah 1 penumpang doang, itupun naiknya udah mendekati malengkeri :).

Where to stay/sleep?

Dari beberapa ratus meter mendekati ujung jalan persis di deket pantainya kita bisa milih deh tuh penginapan yang berjejer, ada juga yang musti masuk-masuk gang. Mau cari yang model hotel, cottage, homestay, ada smua tinggal pilih. Untuk ratenya yang hotel ada yang mulai 400 an, sementara gw nginep di model rumah panggung gitu udah ada AC sm TV dengan rate 200 ribu semalem (apa 250rb ya, hiks maklum udah tua dan ga dicatet jadi lupa *self toyor*), nama penginapannya “Pasir Putih”.

What to see and what to do there?

Pantai dengan pasir yang putih…mo ngapain juga terserah deh kalo udah di pantai, mo guling-gulingan, snorkelingan, body surfing-an, ato mo main bola..sok terserah :D, apalagi kalo rame sama temen2 pasti seru dah. Naas nya buat gw pas kesana adalah pas cuaca lagi nggak bagus, abis badai malah, jd malah dapet
bagian pantai yang kotor karena sampah yang kebawa ombak. Ditambah cuaca mendung dan ada gerimis dikit, tapi tetep sih masih keliatan bagusnya Tanjung Bira…Hiks, nampaknya ini kode bahwa gw harus kesini lagi *ngarep*.
Kalo cuaca lagi OK, bisa tuh nyebrang ke pulau deket situ (maap nggak tau namanya), kata temen yang belom lama ini kesana sih pulaunya OK dan terumbu karangnya juga bagus, yang pasti airnya visibility nya OK sampe bisa keliatan terumbu karang nya dari atas kapal or dermaga.

Ada tambahan yang unik juga, bisa liat pembuatan kapal phinisi disekitar situ. Kebetulan kita dianterin pake motor sama anak yang punya penginapan ke tempat pembuatan kapal phinisi yang nggak jauh dari pelabuhan, nyusurin pantai gitu jalannya dan lewatin kampung nelayan daerah situ. Kagum deh liat kapal segede gitu dibuat dengan cara yang masih tradisional, dan kapal itu dipesennya sama orang luar/asing. Iseng-iseng kita minta ijin sama bapak2 macem supervisor-nya buat naik ke kapal yang masih setengah jadi itu (yg konon katanya itu pesenan buat ke China, tp yg belinya bule), dan kita dibolehin naik dan liat2 kapal itu. Sayangnya bapaknya nggak jawab berapa harga kapal itu pas gw tanya…dia cuman jawab : ” wah, Mahal mbak!”,
jiahhhh…eike jg tau ini pasti mahal pak :), tapi ya sudahlah, gw jg nggak niat beli kok *loh* :D.
Sebenernya sih ada beberapa tempat pembuatan kapal phinisi, cmn gw sendiri nggak tau pasti tempatnya dimana aja, jadi yang gw datengin yang paling deket dan paling keliatan aja deh.

Kapal phinisi

Kapal phinisi

Note :
– buat dapetin view Bira yang bener2 cantik, pastiin dateng di musim yang pas ya, dimana matahari lagi panas-panas nya murah ngasih cahaya :D.
– Kalo berangkat ngeteng pake kendaraan umum, berangkatlah dari Makassar pagi-pagi, biar nyampe Bira masih siang-sore gitu, lagian kendaraan umum jg katanya masih gampang kalo pagi. Dan pulangnya jg pagi dari Bira, sekitar jam 9-10an, daripada nanti keabisan kendaraan umum balik ke Makassar.

Oh iya, ini semua waktu kejadiannya adalah di bulan Januari 2013 ya, harga dan kondisi yg tertulis adalah saat itu juga, dan bisa berubah sewaktu-waktu :D..peace yo!

Enjoy the picture dalam tema: agak mendung di Bira, tapi tetep cantik kok 🙂

sunset Bira yg mendung

sunset Bira yg mendung

view Bira

view Bira

walaupun mendung tetep rame

hasil karya anak negri :)

hasil karya anak negri 🙂

the blue print

the blue print

gotong-royong

gotong-royong

 

update:

Rangkaian cerita trip Makassar dan Toraja bisa dibaca di link2 berikut ya :

https://widyaps.wordpress.com/2013/05/13/amazing-journeytana-toraja/
https://widyaps.wordpress.com/2013/03/24/makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/04/10/menuju-toraja-2d1n/
https://widyaps.wordpress.com/2013/05/17/mendung-di-tanjung-bira/
https://widyaps.wordpress.com/2013/06/13/itinerary-makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/09/23/jejak-purba-di-leang-leang/

 

 

Advertisements