Amazing journey, Amazing Tana Toraja.

OK, kalo sebelumnya udah gw posting sekilas mengenai perjalanan dr makassar ke rantepao, sekarang kita lanjut ke tempat wisata di Toraja…dan maafkan kalo terlalu lama jarak postingannya nih, maklum pemalas 😀

Gw hanya akan bahas yg kebetulan gw kunjungin ya, dan spt gw bilang diatas, bahwa tempat wisatanya sebenernya banyak, tapi berhubung waktunya terbatas akhirnya gw datengin yang kebetulan searah, itupun menurut gw sudah sangat mewakili tempat wisata di Toraja. Karena selain modelnya mirip2 juga tempatnya agak jauh untuk yg lain2 sementara transportasinya jg agak susah.

Berikut peta yg gw bikin, peta ini aslinya diambil dari webnya b1rulang1t.blogspot.com, tapi ini gw bikin ulang dan sedikit informasi tambahan mengenai jaraknya, tp ada jg nggak ketulis jaraknya, soalnya kelewatan liat plang jaraknya hehehehe..

Peta Wisata Toraja

Peta Wisata Toraja

Dimulai dari yang terjauh ya (dari Rantepao)..
Sebenernya kalo kita naik bis dari makassar ke Rantepao kita akan ngelewatin Makale dulu baru setelah itu rantepao, nah sepanjang jalan menuju Rantepao kita secara otomatis akan melewati jalan menuju ke tempat2 wisata, jadi sebagai “teaser” bisa keliatan tuh petunjuk2 jalan kesananya (tinggal pantengin mata ke arah kanan jalan aja), lumayan jadi punya bayangan pas nawar2 tukang ojek :D.
1. Kambira
Ini posisinya terjauh dari Rantepao atau paling dekat dari Makale, kebetulan gw sendiri kemarin nggak kesana, soalnya baca2 sih katanya ini biasa aja :D. Kalo di googling sih ini intinya adalah tempat pemakaman bayi yang belum tumbuh giginya, uniknya adalah tempat naro jenazah bayi ini adalah sebuah pohon, nah jenazah bayinya itu ditempel sedemikian rupa di pohon tsb, tentu aja pohonnya juga nggak sembarangan ya.
Kalo mau tau lebih jelas monggo di googling aja ya, banyak kok :D.
2. Lemo
Lemo adalah sebuah bukit batu yang dijadikan kuburan, bagian dinding batu yang tegak lurus ini dilubangi berbentuk kotak dan jenazah orang yang meninggal dimasukkan ke dalamnya. Untuk menandakan siapa yang meninggal dan dikubur disana maka dibuat sebeah patung yang mewakili jenazah tersebut. Nah patung-patung tersebut dijejerkan di salah satu bagian dinding juga, dengan posisi seperti orang sedang berdiri. Katanya sih tiap lubang itu punya sekeluarga, jadi isinya bisa beberapa jenazah sekaligus.

Objek Wisata Lemo

Objek Wisata Lemo

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

3. Tilanga
Kalo biasanya objek wisata di Toraja identik dengan wisata kuburan :D, yg ini rada beda. Tilanga ini adalah kolam alami, air kolamnya tergolong jernih. Konon kolam ini ada penghuninya, dia berbentuk belut besar yang sembunyi diantara bebatuan di kolam. Si belut ini bisa dipanggil keluar kalo mau, caranya pake telur rebus, dan yang manggilnya juga nggak bisa sembarangan sih, cuman orang2 tertentu aja yang bisa manggil. Menurut si bapak yang jaga kolam, yang kebetulan bisa manggil itu belut juga, belut ini termasuk belut “keramat”, kalo ada yang berani nyuri/ngabil itu belut katanya orangnya akan mati, serem boooo….Si bapak penjaganya yang kemarin kebetulan lagi bersihin kolam nya nawarin sih apa kita mau manggil si belut itu, tapi nggak deh, gw nggak gitu penasaran sama hal-hal begituan.
Di kolam ini suka ada anak-anak kecil yang mau tuh loncat dari atas pohon/dinding batu yg lumayan tinggi, dan biasanya sih mereka setelah itu dikasih uang sama yang nonton.
Serunya, kebetulan kemarin itu sebelum nyampe ke objek Tilanga nya pas lagi ada upacara penyembelihan kerbau untuk yang meninggal, jadinya kita lumayan nongkrong agak lama disitu, karena penasaran kita nunggu sampe ada kerbau yg disembelih, kebetulan prosesinya agak lama tuh, dari mulai itu kerbaunya dibawa dan diliatin ke orang-orang, acaranya dibawain sama bapak2 MC nya gitu yang ngomong pake bahasa Toraja, trus entah dia ngomong apa gitu deh. Katanya total yg bakalan disembelih ada 16 kerbau, alias ini keluarga yang cukup tajir :), tapi kalo mau yang paling tajir itu katanya sampe sekitar 23 an kerbau totalnya. Rada serem sih liat itu kerbaunya disembelih, dan kebetulan gw menangkap momen itu di kamera, tapi karna agak sadis nggak gw posting ya gambarnya :).

Tilanga

Tilanga

OLYMPUS DIGITAL CAMERA tilanga4

4. Londa
di Londa ini kita bisa temuin bukit kapur (berupa dinding) yang dipakai sebagai kuburan, disitu juga ada gua-gua tempat naro jenazah. Disini kita bisa temuin tulang belulang yang dipajang diluar.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Londa

Londa

5. Kete kesu
Disini kita bisa melihat jajaran rumah tradisional Toraja yang letaknya berhadap-hadapan. Kemarin pas kesana kayaknya lagi agak berantakan dengan tambahan bangunan2 di bagian depannya, karena sepertinya habis ada acara besar disana. Ada si Tedong Bonga alias kerbau bule yang konon harganya muahal yang dipajang disana juga.

Kete Kesu

Kete Kesu

OLYMPUS DIGITAL CAMERA kesu3

6. Buntu Pune
Disini juga kita bisa lihat rumah tradisional nya Toraja, ada yg fungsinya lumbung padi juga. Buntu Pune ini letaknya agak tersembunyi dan malah lebih adem karena ada disekitaran hutan-bukit gitu, jadinya agak sepi dan jarang dikunjungi. Disini juga ada komplek kuburannya, kalo mau iseng naik keatas (kayak Wina yg kerajinan naik) bukitnya bisa liat kota Rantepao dari ketinggian. Kemaren sempet ketemu sama salah satu keturunan yg punya Buntu Pune ini yang sekarang jagain tempat ini, sempet ngobrol banyak sama ibu itu…orangnya ramah dan jelasin banyak banyak pertanyaan2 gw soal Tana Toraja. Buntu Pune ini juga udah sering dipake penelitian dan shooting bahkan sama macem National Geographic. Sama ibu ini juga kita malah dibawa naik dan masuk ke salah satu tongkonan nya, yg juga masih dijadiin tempat tinggal sama keluarganya, tapi dia juga bikin bangunan rumah kok dideket situ buat tempat tinggal keluarga.

Buntu Pune

Buntu Pune

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

7. Rante Karassik
Ini merupakan situs berupa batuan besar yang ditancepin ditanah aja gitu, kayaknya juga pada belum tahu fungsi utama nya batu2 ini deh, bapaknya yg jaga juga nggak bisa jelasin tuh, yg ada dari jauh pas liat kita dateng dia langsung semangat tergopoh-gopoh nyodorin buku tamu dan nagih biaya kunjungan :).

Rante Karassik

Rante Karassik

Note : rata2 biaya masuk ke tempat wisata di Toraja adalah antara 5000 dan 10.000. Kecuali untuk yg di Buntu Pune, ibunya malah nolak abis-abisan pas kita mau kasih uang lho.

 

update :

Rangkaian cerita trip Makassar dan Toraja bisa dibaca di link2 berikut ya :

https://widyaps.wordpress.com/2013/05/13/amazing-journeytana-toraja/
https://widyaps.wordpress.com/2013/03/24/makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/04/10/menuju-toraja-2d1n/
https://widyaps.wordpress.com/2013/05/17/mendung-di-tanjung-bira/
https://widyaps.wordpress.com/2013/06/13/itinerary-makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/09/23/jejak-purba-di-leang-leang/

 

Advertisements