Menuju Toraja, 1D2N

Siapa bilang ke Tana Toraja nggak cukup sehari (lebih dikit sih) ? kesananya aja udah butuh sekitar 8 jam-an dr makassar, belum lagi ke tempat2 wisatanya…jawabannya bisa kok, bisa banget!. Meskipun memang semuanya jadi terbatas sih, misalnya kita nggak bisa datengin semua objek wisata yg ada (tapi sudah sangat mewakili kunjungan ke Toraja kok), dan juga harus siap sama badan yang kaku-pegel-rontok setelahnya, tapi worth it BANGET! well eniwei Seeing is Believing, so, harus buktiin sendiri deh :).

Misalnya punya waktu cuman sebentar di Makassar, dan berhubung di Makassar jg nggak terlalu banyak yg diliat (menurut gw), akan lebih menarik kalo bisa melarikan diri ke Toraja. Memang sih, budget akan sedikit membengkak terutama di transportasi, tapi sekali lagi ini nggak bakalan sia-sia, percaya sm gw deh….eh jgn percaya gw deng, percaya mah sama Tuhan aja :D.

Banyak lho orang Makassar dan sekitarnya (yg tinggal di Makassar) ternyata belom pernah ke Toraja, sayang banget deh, padahal ya, kalo mau luangin weekend (jumat malam sampe minggu pagi) aja bisa lho.

Kira-kira begini itinerary nya :

Hari 1 :
21.00 WITA, Berangkat menuju Rantepao – Tana Toraja (dr Makassar)
Hari 2 :
06.00 WITA, sampe di Rantepao
06.00 – 08.00 WITA, Istirahat, sarapan, lurusin badan :D, jangan lupa beli tiket buat pulang sekalian (kalo bs malah pesen pas msh di MakassarΒ supaya nggak keabisan), cari tukang ojek.
08.00 – 14.00 WITA, waktunya datengin tempat wisata Toraja
14.00 – 18.00 WITA, makan siang, Istirahat (bs ngadem di mesjid yg ngga jauh dr pool bis, lumayan bs mandi jg kalo mau)
18.00 – 20.00 WITA, jalan2 muterin pusat kota sambil cari makan malem
20.00 – 05.00 WITA, Perjalanan balik ke Makassar
Hari 3 :
05.00 WITA, nyampe di Makassar lagi deh (dalam keadaan ngantuk pagi buta πŸ˜€ )

Ini sedikit triknya ke toraja dalam 1 1/2 hari PP.

1. Berangkat naik bis malam ke Rantepao-Tana Toraja, dan pulang naik bis malem lagi πŸ™‚
Dimana nyari bus nya? Telusurin aja jl. Urip Sumoharjo, bakalan nemuin banyak PO Bus yg bikin rute Makassar – Rantepao, bis malem yg bisa dipilih misalnya PO Litha (0411-442263), PO Manggala (0411-582088), PO Bintang Prima (0411-4772888), masih ada yg lain juga sih kayaknya.
Harga tiket sekitar 130-150 rb an sekali jalan. Januari kemarin itu gw baik bis Litha, dimana pas berangkat kita bayar 130rb udah dapet bis yg Masterpiece alias bus seri terbarunya gitu deh, sementara pas balik dari Rantepao ke Makassar kita bayar 150 rb.
Sebenernya jam keberangkatan bis ke Rantepao ada 2 (padahal kalo di search via google sih ada banyak, tp pas ditanya langsung cmn pagi sm malem), yaitu jam 10 pagi dan mulai jam 8 an malem (ada selang tiap setengah jam). Tapi berhubung kemarin itu pesawat gw baru landing mendekati jam 10 pagi jadinya nggak keburu berangkat pake bis yang pagi, akhirnya kita pilih yang malem aja.

Kelebihannya pake bis yg pagi adalah kita bisa lihat pemandangan sepanjang jalan yang konon indah banget, sementara kekurangannya adalah kalo berangkat yg pagi maka kita akan sampe di Rantepao malem, sehingga otomatis kita musti nginep di Rantepao sebelum kebesokan harinya kita explore Tana Toraja. Kalo pake nginep otomatis juga akan butuh waktu lebih juga budget lebih untuk sewa penginapan. Jadi untuk trip yg minimalis gw memilih pake bis malem aja.

Untuk kondisi bis malemnya sendiri jangan kuatir deh, itu bis lumayan nyaman banget buat perjalanan malem yg otomatis kita banyak tidurnya, kursi bis nya memang dirancang untuk perjalanan panjang, nggak sampe rebah banget sih (kalo rebah ya pastinya ngenain penumpang di belakang kita :D), juga ada sandaran kaki, selimut dan bantal nya, kalo soal AC sih udah pasti. Tapi ya namanya juga tidur di kursi bis 2 malem, ya pasti rasanya pegel, tapi itulah seninya nge-trip bukan, harus ada cerita pegel2 lah, capek lah :D.

bis malam Litha
bis malam Litha

Kalo sempet bangun tengah malem pas bisnya jalan, akan cukup kerasa “ngeri” liat cara supir yg nyetirnya ngebut sambil konvoi sama bis malem lain, dicombine sama jalanan yg sempit dan bekelok2 sama naik-turun bukit dan juga . Gw yg kemaren kebeneran milih tempat duduk pas dibelakang supir sempet bangun berkali2 dan liat jalanan, sensasinya mantep deh :D. Buat yg nggak kuat ngebayanginnya, mendingan nenggak antimo deh sebelum bisnya berangkat :D.

Sedikit trik lg yg kita dapet dari mbak2 yg jualan tiket pas kita ragu mau pesen bis AC apa nggak, si mbak nya nyaranin berangkat ke Rantepao nya pake bis yg AC aja soalnya berangkat dari MKS yg tergolong panas dan gerah, sementara untuk pulangnya bisa milih bis non AC karena kalo berangkat dari rantepao kan dingin, malem pula. FYI untuk bis yg non AC itu harganya sekitar 80 rb an, jd bisa ngehemat cukup banyak. Tapi kenyataan nya sih kemaren kita dapet bis AC smua soalnya pas pulang itu kita hampir keabisan tiket, jd udah ga bisa milih deh :).

2. Nyari guide a.k.a Tukang Ojek
Gw kemarin itu nggak pake Guide sebenernya, yg ada kita nyewa 2 ojek (yg kita dapet di pangkalan ojek deket pasar) yg mau nganterin ke tempat wisata yang kita mau. Biar gampang kita bawa peta, sebenernya peta ini jg gw contek dari blog iniΒ (di next postingan gw lampirin petanya yg gw modif dikit), jadi gw tinggal tunjukin ke abang ojeknya kalo kita mau datengin tempat2 yg ada disitu. Kita tawar2 an deh, akhirnya disepakati kita bayar 150rb per ojek nya (gw nggak tau sih harusnya berapa), itu aja tawar-menawarnya agak alot sih, tapi yang penting gw merasa segitu cukup wajar, jadi dua2 sama-sama senang :D.

Tips lain kalo mau lbh ngirit, bisa nyewa motor kalo emang bisa naik motor. Menurut gw sih nggak bakalan nyasar ke tempat wisatanya, karena petunjuk jalannya cukup jelas banget jadi tinggal diikutin aja, cuman memang ada beberapa bagian jalan yang agak rusak, tapi nggak tau sekarang apa udah bagus ato belum.

2. Istirahat Dimana kalo capek, kan kita nggak nginep?
bisa ngadem di setiap tempat wisatanya kok, misalnya kita kemaren aja santai itungannya, tiap tempat wisata kita duduk ngadem cukup lama sambil ngilangin capek, malah pas di buntu pune si abang ojek sempet ketiduran segala soalnya kita ngobrol cukup lama sama yg jaga tempatnya.
pas di rantepao jg kita bisa istirahat di mesjid yang cukup gede, lokasinya nggak gitu jauh dari pool bis litha, tinggal jalan lurus ke arah kiri nyusurin toko2, nanti nemu pertigaan tinggal belok kiri dan akan keliatan masjidnya. Emang sih pas istirahat disitu kita berdua sempet jadi pusat perhatian orang2 yg mau sholat, tapi bodo amat deh namanya juga tempat umum, ya mungkin karena kita berdua cewek kali ya jadi orang2 pada penasaran, sampe akhirnya ada bapak2 dan mas2 yg deketin dan ngajak ngobrol sambil nanya2 kita darimana, mau kemana, udah kemana aja dan sebagainya, tapi basically mereka semua ramah kok (malah ada yg terlalu ramah ngajak ngobrolnya, tapi santai aja ngadepinnya ya :D).
Di mesjid juga kita bisa numpang mandi atau nge-charge handphone misalnya :D. Mungkin kalo mau iseng juga bisa nebeng ngadem di pos polisi deket pasar πŸ˜€ *ada yg berani ga? :D*

3. Makan dimana?
jujur nggak sempet nyari masakan khas Rantepao – Toraja, akhirnya pas sarapan kita milih warung yang jelas-jelasnya tulisannya warung pangkep Muslim, menunya sih nasi, telur bumbu, daging kerbau (kayaknya) yg dimasak model empal plus ditaburin serundeng kelapa, sayur acar kuning, plus kuah coto.

menu sarapan (berat) :D
menu sarapan (berat) πŸ˜€

Makan siangnya (yg kebetulan telat banget) kita milih warung jawa yang jualan nasi goreng, ayam goreng dan teman2 nya gitu deh, untuk rasanya sih bener2 biasa aja, tapi entah kenapa itu warung rame banget yg belinya. jadi mikir, kayaknya kalo gw jualan makanan di sana bisa laku deh, kan masakan buatan gw enak *toyor* #sombong mode :D.
Kalo kalian boleh makan babi sih, mungkin bisa nyoba nyuknyang babi atau makanan yg lain :D. Berhubung di Rantepao mayoritas non muslim, jadinya kalo cari makanan musti agak teliti buat yg muslim, tapi biasanya sih ketulis jelas kok mana yg warung muslim dan yang bukan.
Pas sorenya kita nyusurin jalan ke arah Makale, akhirnya makannya mentok di rumah makan Ayam penyet Ria yg notabene ada di jawa juga…hahahaha. Untuk harga makanannya sendiri memang agak sedikit lebih mahal dari makanan di jawa ya, tapi sekitar 15-25 rb-an per porsi.

Sempet penasaran pas makan siang di warung jawa nemu minuman namanya Air Tahu di kulkasnya, pas dicoba ternyata itu susu kedelai πŸ˜€

Air Tahu
Air Tahu

4. Killing Time (sambil nunggu bis pulang)
– Bisa muter2 pasar, iseng aja sih liat2 mereka jualan apa. Berhubung jauh dari laut, jadi ikan yg dijual di pasar itu kebanyakan yang adalah ikan Bandeng dan ikan mas (kali aja ada yg nggak tau ya, ikan bandeng itu bukan ikan laut ya sodara2 :D).
Toraja juga punya cabe yang khas, namanya Katokkon, katanya sih pedessss. Konon pak SBY suka sama cabe ini dan selalu minta dibawain sm anak buahnya yg pulang ke Toraja, dan kebetulan gw ketemu sama bapak ini yg lg beli cabe buat pak SBY (katanya), sambil jelasin soal itu cabe eh bapak ini malah mengira menuduh kalo gw adalah orang partai or LSM…santai pak, saya cuman turis lokal kok :D, gw sempet ngintip dia pas buka dompet sih, dan emang keliatan ada kartu pengenal istana gitu :D.

Sebenernya pengen sih beli itu cabe, tapi dipikir2 kan gw msh bbrp hari di Makassar takutnya cabenya layu sampe di Jakarta. Dan seperti pepatah bilang, “penyesalan selalu datang belakangan”….si dodol ini baru mikir, kenapa kaga beli aja itu cabenya, kan kalo kering nanti bijinya bisa ditanem…HIKS… 😦

cabe katokkon
cabe katokkon

*foto cabenya rada kurang jelas soalnya diambil pake HP

Ibu2 jualan cabe dan bawang di pasar
Ibu2 jualan cabe dan bawang di pasar

Barusan googling, dan nemuin kalo cabe itu di Toraja disebut Lada, dan ada 2 lada khas Toraja yaitu Lada katokkon dan Lada Barra, nah kalo si lada Katokkon itu bentuknya rada gede2 bantet, sementara si lada Barra itu kecil2 kayak di foto yg ada si ibu2 jualan nya.

masih belum nemu sih gimana cara nulis yg bener lada katokkon, kattokkon, kattokon, katokon, atau apa deh terserah :D….maapkeun yak kalo salah..

– Beli kopi Toraja, nah di sekitaran belakang pasar juga banyak yg jualan kopi bubuk, mau yg masih biji juga ada kok, kan kopi toraja terkenal enak (katanya).

– Beli souvenir, di sekitaran pasar bisa nemu beberapa toko souvenir, monggo dipilih walapun kebanyakan sih souvenir standar macem kaos, tas, gantungan kunci, tapi ada gambar or tulisan khas Toraja nya pasti.

– Liatin apa aja yang ada di sekitar kita saat itu, pasti ada yg bisa diliat deh (ya iyalah..kan kita punya mata)….kamsudnya, karena lg ada di daerah lain, coba aja perhatiin hal hal sekitar kita, pasti ada aja yg beda atau unik (ato mungkin biasa aja sih), yang bisa bikin lo bersyukur, bisa bikin lo merenung, sukur2 bisa bikin lo ketawa, nggak bakalan ada yang sia-sia kok πŸ˜€ *lagi kesambet roh apa ini gw bisa (rada) bijak gini ya? :D*

Langit sore Toraja
Langit sore Toraja

Notes : jangan lupa ngecek2 juga soal cuaca ya, dibanding nggak bisa explore gara2 hujan kan sayang banget. Untuk Januari pas gw berangkat ini kebetulan masih musim hujan termasuk di Makassar juga, tapi kita sangat beruntung karena di Toraja tidak hujan…Alhamdulillah πŸ˜€

Untuk tempat wisata di Toraja nya ada di postingan berikutnya yaaa…:D, ini mau cari wangsit dulu..hahahaha

update:

Rangkaian cerita trip Makassar dan Toraja bisa dibaca di link2 berikut ya :

https://widyaps.wordpress.com/2013/05/13/amazing-journeytana-toraja/
https://widyaps.wordpress.com/2013/03/24/makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/04/10/menuju-toraja-2d1n/
https://widyaps.wordpress.com/2013/05/17/mendung-di-tanjung-bira/
https://widyaps.wordpress.com/2013/06/13/itinerary-makassar/
https://widyaps.wordpress.com/2013/09/23/jejak-purba-di-leang-leang/

 

Advertisements

22 thoughts on “Menuju Toraja, 1D2N

  1. Pengen banget ke Toraja!!! Lada katokkon kalo di Canada, Amerika dan negara2 Karibia disebut Scotch Bonnet Pepper. Cabe ini terkenal dipake di saus sambal (hot sauce) ala karibia. Emang pedasnya gahar dan gara2 sering makan ini ketika pulang ke Indonesia. Dan makan cabe2 di Jawa berasa gak pedas semua πŸ™‚

    1. ahhh, jd penasaran pengen nyoba cabe katokkon ini, sama pengen cari bibitnya buat ditanem juga. Orang bule pada seneng pedes juga ya? :D.
      Konon katanya kalo di indonesia itu semakin ke daerah timur cabenya rasanya semakin pedes.

  2. Salam…
    Blognya mbantu bgt! Januari tahun depan saya rencananya mau ke toraja nih… alone πŸ˜€ kebetulan dapet tiket promo AA JKT-MKS 97 ribu pp. Kalo dari bandara ke pool bis Litha pake apa ya? Damri adakah?
    Kalo boleh tau berapa total abis dari mulai sampe makassar ke makassar lg? Penginapan disana berapa permalem? Sempet nanya gak? hehe… sori nanya banyak.

    1. Hi!
      Wah, kebetulan waktu itu pagi dijemput sama temen di bandara dan dianter ke pool bis Litha nya cuman buat beli tiket, berhubung berangkatnya baru malem. Dan ternyata itu nggak jauh dari kantor di MKS (di jl urip sumoharjo), pas malemnya sih naik angkot ke pool nya, tapi kalo gasalah sih ada bis Damri nya cuman nggak tau rutenya kemana.

      Total pengeluaran itu maksudnya dari MKS-Toraja-Makassar gitu?. Kalo diitung kasar ya, bis MKS-Toraja PP sekitar 300rb, ojek 150rb, makan (3x) dan masuk tempat wisata sekitar 100an ribu, jadi kalo ditotal ya sekitar 550an ribu. Dan berhubung memang dari awal plan-nya nggak niat nginep, jadinya nggak sempet cari2 dan nanya2 tempat penginapan deh:).

      Semoga ngebantu ya, ayo dicari lagi referensi dari tempat lain mumpung masih ada waktu :).

  3. Helo widya,,mau ta ya nih,,kira2 kalo solo traveler cewek recomended ga ya?soalnya saya jg pengen nih ke toraja. Kebetullan next week ada rencana tugas ke makassar cuma sehari doang di hari jumat. Pengennya lanjut ke toraja gt mumpung udah disana.heheeheh..please advice…thx

    1. Hi Mega!. Menurut saya sih aman ya, IMHO orang disana baik dan ramah2 kok :). Wah bagus tuh kalo jumat malem bisa berangkat ke Toraja dan nyoba day trip juga brarti bisa nyampe makassar lagi di minggu subuh.

    1. Semoga berhasil ya! :), oia, jangan lupa prepare buat cuaca hujan ya, soalnya kebetulan temen baru bbrp hari lalu kesana dan ternyata sempet turun hujan padahal kata orang sana udah lama banget toraja nggak hujan.

    1. ya berhubung memang mepet di waktu, makanya daripada nggak sama sekali mendingan tetep dicoba dikunjungin sebisanya dan yang sekiranya sudah mewakili Toraja :).

  4. Halo mba.. Ceritanya menarik sekali.. Rencana nya sy ada trip kesana mirip itinerary nya dengan mba.. Cm sy bingung nih tentang ojek d sana nya.. Mba kmrn ada nomor kontak ojeknya gak? Biar recommended dan terpercaya gt hehehe.. Balas ya mba.. Thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s