Jakarta oh jakarta….banjir story

Image
yang ini depan cempaka mas (gardu listrik)

Image
yang ini seberang gudang garam (pintu tol cempaka putih)

Jakarta banjir sodara-sodara….nggak aneh sebenernya ya, krn hampir setiap tahun kejadian :(.

Dan kemarin tgl 17 Januari adalah puncaknya di tahun ini (semoga nggak ada lagi ya besok-besok…), gw sendiri kemarin terpaksa nerjang banjir pas pulang dari arah kantor.
Malah sebenernya gw nggak nyampe kantor kemarin, karena jalan arah ke kantor udah nggak bisa dilewatin kendaraan karena airnya sudah tinggi, jadi alhasil setelah nunggu beberapa saat di jalan utama dan dapet info kalo boleh off kerja akhirnya gw memutuskan balik ke rumah aja.
Tapi ternyata perjalanan pulang nggak semudah perjalanan berangkat yang masih lancar-lancar aja. Karena hujan yang nggak berenti2, genangan air semakin meluas, sampe akhirnya bus trasjakarta yg gue naikin udang nggak bisa jalan lagi di jalurnya karena kendaraan di depannya sudah stuck. Akhirnya setelah hampir 1 jam di dalem bus gw memutuskan jalan kaki nerjang genangan air sekitar sebetis, lumayan sih jalan dari lampu merah cempaka mas sampe ke sekitaran plaza dwima, sampe akhirnya ada mobil truk yang biasa bawa bahan bangunan berenti dan bersedia ngangkut beberapa orang termasuk gw, ah baiknya itu bapak supir….semoga dapet pahala gede ya pak :).
Sampai ke jatinegara akhirnya kita turun semua karena si bapak mau belok ke arah duren sawit, sementara tujuan kita kebanyakan lurus ke arah cawang, Alhamdulillah banget deh bisa nebeng meskipun blm sampe ke tujuan, abisan dibanding gempor jalan kaki bo! :). jalan kaki lagi akhirnya sampe di pintu tol pedati (pasar gembrong), ternyata motor udah pada masuk tol semua karena dibawah itu lumayan genangannya, untung gw masih bisa dapet angkot yg agak kosong ke arah UKI, ternyata perjuangan belom selesai juga karena di terowongan halim arah UKI masih kerendem air, dan angkot gw pun menerjang sambil nyaris mati ditengah-tengah, semua orang berdoa abis2 an deh tuh, apalagi abang supirnya :). Dan akhirnya si angkot bisa lewat juga dan gw bisa turun di lampu merah UKI buat nerusin ke arah cawang….pfiuhhhh…dan perjalanan sunter-cawang itu gw lalui selama 3 jam lebih saja sodara-sodara!.

dan hari ini pun, dikarenakan kondisi di depan kantor masih belum surut airnya (pagi ini katanya msh sekitar 20-30cm) akhirnya kita diperbolehkan off lagi, bukannya nggak mau ngantor sih, masalahnya kendaraan ke kantor pun belum tentu ada, dan hujan kayaknya masih bakalan turun terus, jadi dibanding nanti buang-buang waktu di jalan or malah terjebak di jalan, mendingan kita home office aja dah sambil mantau terus situasi :).

Well, demikian sekilas cerita gw soal banjir dan perjuangan gw pulang kemarin, pasti masih banyak cerita dan perjuangan yang jauuuh lebih berat dari yg gw alamin, semoga semua orang tabah ya…dan semoga ini nggak berkelanjutan dan makin banyak korban..

Semoga orang semakin sadar bahwa perilaku kita terhadap alam yang harus diperbaiki, kalo kita nggak sayang sama alam maka alam pun nanti nggak sayang sama kita….*tsahhhhh* *apadeh*

Advertisements

One thought on “Jakarta oh jakarta….banjir story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s