menyambangi Merlion

Sekali lagi ngucapin tengkyu buat AirAsia yg sampai dengan tahun ini telah memberangkatkan gw (lagi) dengan tiket berharga murah, meskipun udah nggak 0 rupiah lagi :(.
Booking tiket hampir setahun lalu, akhirnya dengan tiket seharga 380 rb PP gw menerbangkan diri keluar negeri untuk pertama kalinya di februari 2012. Paspor pun baru dibikin desember 2011 lalu dengan daftar cara online (cerita bikin paspor onlinenya di posting kepisah aja yak, *kalo inget dan gak males*), jadi bener2 perdana deh nyiapin diri berkunjung ke negara singapura.

29 Feb 2012
Berbekal peta MRT dan sedikit browsing soal tempat wisata di singapura, akhirnya malem itu gw sama Debby, adeknya, dan bokapnya terbang ke singapura. Beruntunglah gw punya temen yg udah tinggal di Singapura dan nawarin gw buat nginep di apartemennya, jadi lumayanlah gw bisa menghemat biaya penginapan selama disana.
Dengan cuman bawa 1 ransel doang gw mendarat di singapura menjelang jam 11 malem, untung masih dapet MRT jadi nggak perlu naik taksi segala. Berhubung gw nebeng nginep dan tempatnya agak lumayan jauh dr hotel tempat Debby nginep, akhirnya malem itu kita pisah di salah satu stasiun MRT karena gw harus ke stasiun Somerset buat ke apartemen temen gw. Akhirnya berbekal peta yg dibuatin temen gw, sekitar jam 12 an gw nyampe juga ke Killiney road. Di apartemen temen gw itu mereka nyewa 1 apartemen buat rame2, ada bbrp orang gitu, dan temen gw karena sudah menikah dan punya anak yg diboyong kesana, akhirnya dapet kamar yg lumayan luas buat mereka ber3, dan gw akan ikut menuh2in kamar mereka selama beberapa hari dongg :D.


Meskipun nyampe udah tengah malem, tapi berhubung gw udah lama nggak ngobrol2 sama temen gw ini alhasil kita bertigaan ngobrol sampe hampir jam 2 pagi, sementara anaknya yg umurnya 2 tahun udah tidur pules.
Eh iya, gw kenal sama suami-istri ini udah cukup lama sebelum mereka nikah di 2008, bahkan si cowoknya ini dulu pas PDKT sama si cewek lewat gw juga :D, jadi gw udah nggak canggung sama mereka ber2. Nah kebetulan si cowoknya memang udah lama kerja di singapur tapi baru beberapa bulan aja istri sama anaknya akhirnya nyusul tinggal di singapura setelah dapet permanent resident disana.

1 Maret 2012
Baru tidur jam 2 pagi, dan jam 6 udah bangun lagi, sempet main2 sama anaknya temen gw yg pertama nya rada shock liat ada orang asing yg ikutan tidur di kamarnya, tapi setelah itu dia langsung akrab sm gw. Sekitar jam 9 an lewat akhirnya gw jalan ke stasiun MRT karna jam 10 an janjian sm Debby-Diah-dan bapaknya Debby di stasiun Tampines. Tujuan pertama kita hari itu adalah IKEA!!!!!!.
Yeaaaaayyyy, akhirnya setelah sekian lama cuman bisa browsing dan liatin katalognya doang akhirnya bisa juga menjejakkan kaki di toko idaman :D. Sebenernya kalo diturutin terus, bisa nggak cukup waktu seharian di IKEA, tapi berhubung masih banyak tempat yg pengen gw datengin juga, akhirnya gw harus merelakan hanya bisa sekitar 3 jam muterin IKEA tentunya bawa tentengan yg isinya belanjaan dong. Kalo dipikir2, belanjaan yg gw beli jg nggak penting2 amat deh, tapi hepi banget bisa bela-beli barang perintilan disana 😀 *dasar norak!*.

IKEA, toko favorit 😀

Dari IKEA kita lanjut ke Bugis, nggak banyak sih yg bisa diliat, tapi ya namanya juga tempat baru ya, selalu aja bikin penasaran. Sempet keujanan di daerah Bugis, akhirnya setelah reda kita pindah ke daerah Fullerton, tak lain dan tak bukan kita mengunjungi landmarknya Singapura…si singa berbadan ikan yg mulutnya ngeluarin air..yeah, Merlion!. Sebelum nyampe sana kaki udah gempor juga, belum lagi efek kurang tidur dan keujanan sore, badan gw berasa agak demam dan kepala pusing, akhirnya nyerah gw nyari obat di Sevel yg ada di stasiun MRT, cuman nemu satu merek dong, which is Panadol yg belinya musti satu box yg isinya 3 blister x 10 tablet gituh, tapi yasud lah..terpaksa :((.

Puas foto2 di merlion dan sekitarnya (Fullerton hotel, Marina Bay, Esplanade, dst), akhirnya kita mutusin balik aja, gw ikut ke hotelnya Debby di daerah Little India karena pengen ke Mustafa, tapi berhubung Debby udah nggak sanggup jalan lagi, akhirnya gw muter2 di Mustafa sendirian aje.

Suasana di Bugis
stand juice di bugis, warnanya menggoda 😀

Dan betapa takjubnya gw ngeliat mustafa center, supermarket yg buka 24 jam ini bener2 bikin capek kaki, nggak kelar2 muterin seluruh lantainya, belum lagi banyak bahan makanan yg pengen gw borong tapi kaki ini udah nggak bisa diajak kompromi juga, mana perjalanan pulang gw masih jauh bok!, belum lagi stasiun MRT nya kan musti transit, dan dari stasiun ke apartemen juga lumayan jauh, jadi akhirnya gw memutuskan pulang setelah muter2 di mustafa hampir selama 2 jam, dan nyampe di apartemen sekitar jam 11 an malem.

kursi di sekitaran fullerton, ini mah buat sendiri yak 😀

2 Maret 2012
Hari berikutnya gw janjian sama Debby berdua doang, soalnya Diah sm bokapnya mau ke daerah yang ada sawahnya2 nya, eh ujung2nya mereka ternyata nyebrang ke daerah johor dong. Kali ini janjian sm Debby di stasiun China Town, muter2 di chinatown dan belanja2 souvenir buat oleh2.

Puas di Chinatown kita lanjut naik MRT ke Vivo city buat nyebrang ke Sentosa. Cuman dengan 3 dollar sing kita bisa nyebrang ke sentosa, ato kalo udah pake EZ link (kartu MRT) bisa langsung di potong saldonya dr situ. Berhubung memang nggak niat masuk ke Universal Studio Singapore (USS), tapi kita tetep kok narsis2 an di depan landmark nya USS, karna masih agak pagi dan bukan weekend jadinya bisa foto2 tanpa ada orang terlalu banyak di situ.

Dari (depannya) USS kita lanjut lagi ke terminal berikutnya yg ada Merlionnya. Patung Merlion yg ini lebih besar ukurannya daripada yg di Marina Bay, tp karna kegedean yg ada malah mo fotonya jd lebih susah deh :D. Abis dr si merlion kita menuju ke stasiun yg terakhir, dimana disitu kita bisa ke pantai2 nya, dengan nebeng kereta/shuttle nya kita bisa berenti di pantai2 itu, tapi berhubung capek dan mulai gerimis akhirnya kita cuman ikut muter2 doang, malah sempet keujanan juga di kereta sampe harus buka payung.

Ujan berenti, balik ke Vivo City dan muter2 disana, pegel rasanya muterin mal segede itu tapi nggak ada makanan yg menarik hati, akhirnya kita naik MRT menuju ke daerah Clarke Quay, akhirnya makan siang (menuju sore) di foodcourt yg ada di Central aja soalnya diluar masih hujan.

Karena sengaja planning mau ke Mustafa lagi, makanya hari itu kita nggak pulang terlalu sore, sekitar jam 5 an udah nyampe ke daerah Little India, nitip barang di kamar hotelnya Debby trus kita lanjut deh ke mustafa. Kali ini gw bener2 muterin setiap lantainya dengan teratur, soalnya belajar dari pengalaman hari sebelumnya, yg ada gw nyasar nggak jelas dan capek sendiri. Dan…yak sodara-sodara, lagi2 belanjaan nggak penting yg gw beli..ada puding lah, bumbu2an lah, dll :D.
Malem itu pulang ke apartemen temen gw dan mulai diketawain temen gw karna barang belanjaan gw yg semakin bertambah, padahal ukuran carrier/backpack gak nambah :D.

3 Maret 2012
Last day… dimana
Acara santai banget hari ini, hari terakhir gw di singapura, dan rencana hari ini cuman mau muterin orchard doang, karena dr hari pertama emang belom sempet kesitu. Abis mandi sengaja nyari sarapan diluar, abis itu jalan santai nyusurin orchard yang masih sepi karna masih agak pagian (jam 10 an) sambil nunggu jemput debby yg mau nitip barang karna udah mau checkout dr hotelnya. Sempet muterin orchard dari ujungnya Killiney road sampe lucky plaza trus balik lagi, sempet duduk2 dulu, masuk toko dulu. Akhirnya setelah ketemu Debby, kita balik ke apartemen dulu buat naro barang, setelah itu baru deh kita berdua nyusurin Orchard lagi.

Capek muterin Orchard kita coba ngemil di Killiney Kopitiam, makan laksa sama es grass jelly alias cincau kesukaan gw (itumah makanan berat yakk :P), menjelang sore balik ke apartemen buat istirahat dan packing pulang…hiks sedih juga musti ninggalin singapura, sedih musti ninggalin kota yg bersih, teratur, dan menyenangkan, tapi juga sedih (banget) kalo mikirin biaya hidup disana yg lumayan tinggi, apalagi kalo mikirin banyak banget yg pengen dibeli..hikssss….mending pulang deh daripada nggak ada duit tapi di negeri orang..wkwkwkkwkwk. Berhubung barang bawaan banyak banget, kali ini kita naik taksi dulu ke stasiun MRT yg nggak pake transit segala buat ke airport. Sampe di airport sambil nunggu boarding, kita melakukan hal yg sepertinya banyak juga dilakukan oleh orang2 pas di airport..which is ngabisin duit recehan buat beli coklat di cocoa tree :D, lumayan bisa jadi oleh2 juga.

Bye Singapore….see you again 😀
*lagi ngebayangin, kapan ya Jakarta bisa seteratur Singapura*

Advertisements

2 thoughts on “menyambangi Merlion

    1. kinda messy sebenernya tempatnya Chiet, but you can find (almost) anything there :D, sampe bingung mo beli apa.
      Dan mereka punya sistem cashier cukup unik, dimana mereka naro kasir tersebar dibanyak tempat, jd kita kalo mo bayar nggak harus ngantri di antara kasir2, so kalo ada yg kelupaan kita nggak perlu nyari2 dan balik lg ke kasir awal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s