cilantro & kecombrang

Jaman masih sekolah dan tinggal di kota kecil macem purwakarta yang makanannya nggak aneh-aneh, gw merasa nggak punya musuh sama sayuran ato bumbu dapur, alias hampir semua bisa gw embat, sampe makanan pait model pare gw terima dengan senang hati (nggak heran badan gw subur begini :D).

Tapi setelah akhirnya menjejakkan kaki di ibukota ini, dan mencoba berbagai macem makanan, ternyata gw menemukan beberapa kelemahan gw akan sayur dan bumbu dapur yang nggak gw suka. Salah satu yg paling gw nggak suka adalah Cilantro atau daun ketumbar. Entah kenapa gw kalo maka cilantro ini berasa gw lagi ngunyah binatang sejenis kumbang yang baunya aneh (padahal blm pernah ngerasain kumbang juga :D).

Kalo yg belum tau cilantro, dia secara fisik mirip sama daun seledri, tapi baunya lebih tajem dr seledri dan rasanya juga aneh (menurut gw), biasanya dijadiin taburan ato garnish diatas makanan (persis kayak daun seledri), misalnya di Tom Yam, ato laksa (pernah makan di singapur laksanya ditaburin cilantro). Sebenernya nggak benci2 amat sama cilantro, tp kalo bisa milih sih mendingan nggak sama sekali deh, dibanding kepaksa gw pilihin dan gw buang juga kalo udah kepalang ditaburin di makanan.

Cilantro

 Anehnya, meskipun gw nggak suka cilantro yg berbau tajem, tapi gw malah suka sama yg namanya daun kemangi, menurut gw walaupun kemangi baunya agak tajem tapi rasanya cenderung netral.

Satu lagi yg bisa gw pastikan gw nggak suka adalah kecombrang. Sayuran yg satu ini emang cenderung agak jarang juga dipake, kebetulan gw pernah makan ini waktu lagi road trip bareng blackers ke cilacap, waktu itu pas abis mandi air panas di cipanas-galunggung, kita beli pecel yg ternyata ada kecombrang nya. Pada saat itu gw baru tau kalo kecombrang baunya tajem dan aneh setipe cilantro, dan sejak saat itu gw nggak mau lagi makan kecombrang.

kecombrang

Kalo soal pete ato jengkol mungkin bukannya nggak suka ya, tapi basically dirumah emang nggak pernah juga nyokap masak yg namanya jengkol, jd gw nggak pernah tau rasanya dan nggak pengen nyoba juga sampe sekarang. Kalo pete sih masih sesekali dipake nyokap masak, terutama kalo lebaran dimana ada menu sambel goreng kentang-ati, kata nyokap biar baunya sedep dan itupun petenya diiris kecil2 banget :).

note: foto hasil googling internet yaa…

Advertisements