Metromini VS Kopata

Satu hal unik yg gw perhatiin waktu ke Jojga kemaren soal kendaraan umum di Jogja. Gw menjadi penumpang setia Trans Jogja selama disana, karena pake Trans Jogja selain murah meriah, ber-AC, dan hampir semua rutenya ngelewatin tempat2 yg akan gw kunjungi. Kalo misalnya tujuan gw nggak kelewatan sama Trans Jogja, barulah mini bis yg kalo ga salah namanya Kopata menjadi salah satu alternatif.

Salah satunya waktu gw mau ke PASTY (Pasar Satwa dan Tanaman Hias Yogyakarta) yg letaknya di jalan Bantul. Karena bis Trans Jogja nya nggak lewat situ, terpaksalah turun di halte terdekat dan gw terusin naik Kopata. Kalo di Jakarta Kopata itu ukurannya sama kayak Metromini/Kopaja..tp bentukan dalemnya lebih mirip sama Miniarta (kalo yg tau bis2 arah bogor/depok pasti tau deh).
Untuk menuju ke PASTY, setelah turun dr salah satu halte Trans (lupa namanya) gw nyebrang dan naik Kopata yang jurusan Bantul, deket sih cuman sekitar 5 menit-an udah nyampe dengan ongkos 2 ribu aja.

Satu hal yg cukup menarik gw perhatiin, supir dan kernet angkutan Kopata itu (termasuk sangat) cukup “sopan-sopan” memperlakukan penumpangnya.
Kalo biasa naik metromini di Jakarta, itu kernet biasanya suka nyuruh turun bahkan sebelum mobilnya berenti (malah kadang mobilnya nggak berenti sama sekali) dan dengan gesture nya dia yg ngedorong kita turun, tapi pas naik Kopata kemaren itu yg unik justru adalah si kernet nahan kita supaya jangan sampe turun dulu sebelum mobilnya berhenti, dia nggak mau kita membahayakan diri sendiri sepertinya :).
senyum2 sendiri kalo inget kejadian itu, apakah salah satu tanda dari Keramahan Tanah Jawa VS Kejamnya Ibu Kota ?! 😀
rasanya cukup menarik buat diteliti nih..:)

Advertisements