Sawarna, sawarna, sawarna…

garis pantai sawarna

Kenapa judulnya gw tulis 3 kali?, kinda shocking, tapi yup, gw memang udah 3 kali ke Sawarna dalam jangka waktu cmn 1 tahun-an :D. Apa sih istimewanya Sawarna sampe segitunya gw mau bolak-balik kesana?.

Padahal kalo dipikir2 perjalanan kesana itu cape banget, jalanan nya jelek ala offroad pula, tapi entah kenapa gw selalu suka sama suasananya. Saking seringnya ke sana, gw sampe punya langganan tempat nginep, yg punya namanya ibu Nenda…orangnya baikkk banget, dan terutama makanan yang disediain sama ibu Nenda enak-enak deh :D.

Ada apa sih di Sawarna?
Goa lalay : Gua ini ada di kaki bukit yg entah apa namanya, pintu masuk ke gua dialirin air yang cukup deres, jadi kita kayak masuk sungai. Didalemnya kita juga masih bakalan ketemu lapisan pasir/lumpur yang cukup tebel sampe sendal gunung gw nyaris tak terlihat tampang aslinya lagi.

Pantai Ciantir : pantai ini pantai paling tenar sepertinya, lokasinya mudah dicapai dari jalan utama. Dari jalan utama kita akan lewat ke jembatan gantung yang amat tenar di sawarna, dan setelah itu kita akan memasuki jalan kampung yang melewati rumah-rumah warga, beberapa ratus meter kemudian kita akan melihat garis pantai yang cukup panjang. Banyak penginapan/homestay di sepanjang jalan kampung tersebut yang bisa jadi pilihan menginap.

Tanjung Layar : Kalo kita nyusurin pantai Ciantir terus, kita akan sampe di satu tempat yg merupakan salah satu landmark terkenal di Sawarna, namanya Tanjung Layar, bentuknya sih cuman 2 batu gedeeeee yang tinggi menjulang di pantai.

Pantai Legon Pari : Inilah pantai yang paling mengesankan buat gw, posisinya yang agak sulit dijangkau bikin pantai ini sepi, jadi serasa pantai milik pribadi.  Pasirnya haluuus banget. Biasanya gw ke pantai ini setelah dari goa lalai, dimana untuk ke pantai ini kita harus ngelewatin sawah dulu, trus sungai, trus bukit, trus  ada lahan bekas kebun yang berlumpur(yg telah menelan korban 2 sendal gunung gw putus disitu), turun bukit, sampai akhirnya ketemu cerukan pantai yang ajibbb banget.
Kalo mau rute yang menantang sekaligus indah, cobain rute dari Pantai Legon Pari – Tanjung Layar – Pantai Ciantir dengan nyusurin garis pantainya…dijamin unik dan menegangkan, yang pasti jangan terlalu siang yah jalannya, soalnya balapan sama air pasang, dan kalo ketinggian pasangnya malah bahaya.

November 2009 :
Pertama kali ke sawarna, carter elf yang supirnya sama sekali nggak tau jalan, sempet nyasar dan mobilnya mogok dan ga bisa naik ke tanjakan, akhirnya agak kesiangan nyampe ke sawarnanya.

Januari 2010 :
Kedua kali ke Sawarna, kali ini bawa mobil sendiri, dan berasa jd guide karna udah tau jalan. pas di Sawarna juga kita nggak pake guide buat rute seru goa lalai sampe balik ke ciantir. Yang seru kali ini adalah sempet kena badai pas lg di pantai, lumayan serem badainya..untung settingan nya emang kita main basah2 an di pantai.

Desember 2010 :
Trip penutup di 2010, kali ini nyewa elf lagi, tapi supirnya sama mobilnya lumayan OK lah. Kejadian ajaibnya adalah, pas mo pulang sempet ada kejadian motor yg kita salip jatoh dan penumpangnya agak luka gitu deh, mereka nyalahin mobil kita, tapi sebenernya kita sendiri nggak ngerasa nyenggol itu motor,lagian motor itu juga nggak normal bawaannya, penumpangnya bawa pohon yang lumayan panjang gitu. Menurut kita sih wajar aja kalo pas kita salip dia sampe jatoh karena efek nggak balance sm barang bawaannya. Tapi entah kenapa supir elf kita ini baik banget, sampe nganterin ke klinik dokter dan biayain berobat orang yg jatohnya.

Rute Sawarna :
Jakarta – Serang – Pandeglang – Malingping – Bayah – Sawarna

Enjoy the pictures, ini diambil di trip ke dua (Jan 2010)

Sawarna

foto keluarga

Sawarna

Advertisements