upacara 17 an, b(L)i Birthday

Siapa bilang kami kaum muda Indonesia yang hanya suka jalan-jalan ngabisin duit..

Siapa bilang kami kaum muda Indoenesia yang nggak perduli sama Nasionalisme..

mmm…gaya banget sih omongan gw diatas..wkwkwk, tp beneran deh gw pengen tau, kapan trakhir kalian ikut upacara bendera 17 an, pasti bilangnya trakhir jaman SMA dulu..ckckckck…kebanyakan pasti gitu deh (tp nggak buat gw, karna dikantor pasti ada upacara wajib 17-an stiap tahunnya..=)).

Tapi setahun belakangan (2 kali 17 agustusan) ini gw terpaksa bolos ikut upacara di kantor, kenapakah?? Alasannya pasti dibilang gak masuk akal deh…jawaban gw : Karna gw mengikuti upacara di tempat lain..HEH?? emang ada??…itu pasti pertanyaan lanjutannya dr temen2 kantor gw..yg pasti gw jawab dgn : Ada doonggg…

Hehehehe…tetep ya blm nyelesein pertanyaan gede, emang upacara dimana sihhh???..

Dan inilah cerita selengkapnya…

Mungkin masih inget dengan cerita perjalanan Ujung Kulon gw beberapa waktu lalu, yg sampe lanjut 4 episode itu..(dicari deh di postingan2 gw sebelumnya). Nah disitu ada cerita tentang upacara bendera 17 an yg kita gelar di pulau Handeuleum (Ujung Kulon). Dan itu adalah kali pertama gw bolos upacara di kantor, lalu kenapa bisa 2 kali gw bolos?. Gw harus mengakui bahwa upacara 17 di handeuleum itu sangat berkesan banget,  smuanya secara spontan dan bertanggung jawab mau bikin upacara itu meskipun terkesan main2 tapi jadi upacara yang serius…tapi mana mungkin sih blackers bisa serius banget kalo lg ngumpul..jd tetep aja upacaranya ada unsur kocaknya juga. Dari mulai yg aba2 barisan seenaknya, trus pesertanya protes pengen milih lagu wajibnya…dll deh…pokoknya seru banget deh, yg penting sih bendera kagak kebalik pas dikibarin..wkwkwkwk…

Eits, cerita diatas itu settingannya adalah 17 agustus 2009 lho…it means, sekarang (udh lewat) 17 agustus 2010, yg artinya..kejadian itu udah 1 tahun yg lalu!. Ini juga berarti sudah 1 tahun kehidupan gw berubah gara2 blackers. 1 tahun sudah gw punya keluarga baru dimana selalu ada keceriaan bersama mereka, 1 tahun sudah berkumpul dan menemukan sahabat2 baru, teman2 baru, bahkan mungkin musuh2 baru, dan gw sangat bersyukur karena itu. 1 Tahun kebersamaan kami ini akhirnya melahirkan sebuah komunitas baru bernama b(L)ackpacker Indonesia atau bisa disingkat b(L)i, dan akhirnya kami mencanangkan 17 Agustus 2009 itu sebagai hari terbentuknya b(L)i.

Nah karena udah setahun, kami pengen bikin sesuatu yg seru lagi, berhubung lg nggak nge trip juga, karna pas bulan puasa, akhirnya kita mutusin untuk bikin acara kecil2 an di puncak, di villa nya mbak Ade. Ide acara pun disebar lewat milis, dan akhirnya terkumpul lah sekitar 36 orang “murahan” yang konfirm ikut ke puncak. Dari 27 orang yg dari awal ikut ke UK pun ada beberapa yg nggak bisa hadir karna kesibukan mereka, tp its OK lah, spiritnya tetep kok…=D.

Acara dimulai dari buka puasa bersama di warung desa di sabang, sekitar jam 10 malam setelah semua yg konfirm kumpul, mulailah perjalanan kita ke puncak dengan total 7 mobil. Sampe di villa udah disambut dengan minuman hangat bandrek dan cemilan ubi rebus sama gorengan, tau sendiri lah tengah malem adalah jam2 nya kritis buat perut2 itu, maka ludeslah itu makanan di meja.  Setelah agak santai dikit dimulailah acara tarawih bersama. Kelar tarawihan kita kumpul deh buat acara mengenang 1 tahun terbentuknya b(L)i, dimulai dari slide-slide dadakan yang dibuat sama Probo..kita kembali nginget momen2 awal trip kita di UK sampe trip-trip lanjutannya. Setelah beberapa kata sambutan kocak dari anak2, kita tiup lilin di kue tart yang mungil yg udah disiapin…momen ini cukup istimewa karena ada juga yang ulang tahunnya pas tgl 17 agustus. Masih inget banget tahun lalu, gw sama Aan begadang jagain Tina biar nggak tidur menjelang pergantian tanggal, kita bertiga di tenda ngobrol ngalor-ngidul dan pas jam 12 temen2 yg lain heboh ke tenda kita sambil bawa lighter yg dinyalain buat ditiup sm Tina sbg pengganti lilin. Tahun ini meskipun nggak pas jam 12 tp tetep hebohnya, karena setelah tiup lilin dan potong kue mungil itu yg ada malah jadi perang kue =D.

Setelah acara perang kue dan dilanjutin sm Doa, akhirnya kita lanjut ke sahur bareng. Dengan mata yg ngantuk bukan karna bangun kepagian, tp yg ada malah belum tidur semaleman kita menyantap hidangan sahur yg dipesen dari catering. Sahur selesai, biasa deh sambil nunggu subuh yg ada pada tepar smua…cmn ada beberapa orang yg sengaja nggak mau tidur dulu sebelum subuh, takut bablas soalnya..termasuk gw =D. Dinginnya air wudhu malah bikin gw melek lagi, ditambah bunyi snoring nya si “B” bikin makin susah tidur..belom lagi lapak beralas yg anget udah keabisan, terpaksalah merem2 in mata di karpet depan tv. Makin siang rasanya udaranya makin dingin, akhirnya Ika nyerah dan ngambilin gw selimut buat dipake berdua, eh…baru aja mulai pewe tiba2 direcokin sama bocah kacrut satu alias Probo, dia request minta tidur ditengah2 gw sm Ika…ya sudahlah, makin anget tuh umpel2 an ber3 pake 1 selimut. Meskipun anget tetep gw ga bisa tidur nyenyak, kayaknya br bisa bener2 merem 1 jam doang sampe akhirnya sekitar jam 8 lewat kebangun gara2 mulai rame.

Tadinya upacara dijadwalin sekitar jam 8 pagi, tapi apa daya karna pada tepar akibat begadang sampe sahur, yang ada jam 8 baru beberapa doang yg melek, akhirnya satu persatu mulai mandi deh. Belom lagi dinginnya air bikin pada males2 an masuk kamar mandi. Sambil nunggu semua kelar siap2, tuan rumah udah mulai prepare persiapan upacara, akhirnya lokasi upacara pun berubah. Dari yg tadinya mau dilapangan deket kantor developer, akhirnya pindah ke salah satu halaman villa orang yang ada tiang benderanya. Problem kedua, ternyata bendera nya gak ada yg bawa dr jakarta..walhasil nyuruh orang lagi deh buat minjem bendera. Voila…! Tiang bendera siap…bendera juga siap..apalagi yg kurang????…wkwkwkwk..inilah yg paling seru : PETUGAS UPACARA!, mulailah pencarian sukarelawan petugas upacara, dan akhirnya didapatlah susunan sebagai berikut *plis deh* :

– Pemimpin upacara : Yudhis Kudhis

– Komandan Upacara : Umi

– Pengibar bendera : Andy, Abie, Levin

– Pembaca teks Proklamasi : Fika

– Pembaca UUD 45 : Anjava

– Pembaca Pancasila : Day (korban kacrut baru dr bandung, yg ternyata bocor jg)

– Dirigen : Siska

– Pembaca Doa : Probo (lagi)

– Protokol : Gw 😀

hormat grakk

Ternyata persiapan petugas upacara lagi2 ngabisin waktu paling lama, terutama proses pengibaran bendera..hohoho..kocak banget dah latihannya, yg penting (lagi) benderanya nggak kebalik. Dan Akhirnya upacaranya sendri baru mulai hampir jam 11 siang *kalo ga salah*. Yang unik lagi dari upacara ini adalah, kalo biasanya teks Pancasila dan UUD 45 bacanya lewat kertas yg di map-in batik itu jaman2 kita sekolah dulu, kalo kita beda doongg..di jaman modern gini, kita bacanya lewat BB dong alias BlackBerry..hahahahah, maksudnya sekalian browsing isi teks nya gituh abisan ga ada yg apal smua .

Fika baca teks Proklamasi pake BB

Aan dengan UUD 45 via BB nya

cmn ini yg gak pake BB, Pancasila gitu loh..:D

Singkat cerita smua berjalan lancar, bendera nggak kebalik, pas hormat ya hormat smua, pas nyanyi ya nyanyi smua sampe barisan pasukan pengibar bendera rela ikut pindah barisan demi ikutan nyanyi..hehehehe…

mari menyanyi

Udah selesaikah rangkaian acaranya….oopss, belom sodara2…kelar upacara masih ada acara bebas sblm kita turun ke bogor. Acara bebas ini diisi beberapa kegiatan, terutama tidur buat yg belom puas, sisanya ngapain dong??…hohoho, ini lebih seru lagi : ada acara nyanyi dan lanjut ngelenong!. Seperti biasa artis lenong nya ga jauh2 dr Fika sama Probo, entah kenapa gw salut banget sama Fika dan Probo yang selalu nggak keabisan ide biat bikin smua orang ketawa. Sampe guling2 an kita ketawa dibuatnya, kalo nggak inget kita masih punya janji sm anak jalanan di Bogor, kayaknya lenongnya bakalan lanjut terus sampe malem tuh.. 😀

Perjalanan turun ke Bogor ternyata rada terhambat sama macet, akhirnya kita nyampe bogor hampir maghrib, tapi tetep acara baksos buat anak-anak jalanan di Bogor kita laksanain. Setelah ngobrol2 dan bagi-bagi bingkisan sederhana yg sebelumnya udah kita siapin buat anak-anak jalanan itu, pas maghrib acara kelar dan kita akhirnya mutusin makan di cibiuk. Meskipun makan malam itu kurang menyenangkan sebagai penutup acara (makanannya ga asik, sedikit, mahal pulak, malah banyak yg ga kebagian) tapi tetep kebersamaan nomor satu. Dengan mata yang mulai sayu karena capek, badan yg udah minta langsung terjun ke tempat tidur, plus perut yang masih belum puas diisi, kita akhirnya bubar ke tempat pemberhentian masing-masing ato pulang ke rumah masing2.

Saying goodbye at that time…dengan harapan kita akan segera kumpul bareng lagi, doing some fun time together again…

Love you all blackers…Happy Birthday b(L)ackpacker Indonesia..

Note : Foto-foto sementara yg ada diatas dari BB nya Umi..

Advertisements

2 thoughts on “upacara 17 an, b(L)i Birthday

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s