Tidung Island

[4-6 September 2009]

Tidung…hhmm…nama yg aneh, tapi nyata kok. Tidung adalah salah satu pulau yang ada di gugusan kepulauan Seribu, jd masih di Jakarta juga.

OK..ini adalah trip nekat pertama (nanti ada trip nekat kedua soalnya..=D), kenapa nekat?!..karena kita perginya pas bulan puasa..heh??!!!, YUP, nggak salah tulis kok, kita beneran nge-trip ke pulau/laut pas bulan puasa..hehehehe….*tapi tetep puasa kok, sambil berusaha nggak nelen air laut*.
Siapa aja yg ikut trip ini ?, adalah 8 orang dari 11 orang iseng yg pernah ikut ke Ujung Kulon sebelumnya, dan kini kita semakin cinta sama yang namanya laut.

Seperti biasa, internet adalah pembuka jalan dan pemuas segala keingintahuan akan dunia luar. Lupa awalnya darimana, tiba-tiba setelah browsing-browsing tercetus ide buat ngunjungin pulau Tidung. Agak diem-diem perencanaannya, karena kita tau kalo bulan puasa pasti pada males buat pergi-pergian, makanya akhirnya ini rada-rada underground gitu rencananya. Menjelang hari H, pas hari jumat tepatnya, disaat pagi-pagi berangkat kantor dengan backpack buat ngetrip dan segala persiapannya, tiba-tiba ada berita cukup mengejutkan…Ujung Kulon diguncang gempa!, langsung deh saat itu para peserta trip langsung conference-an buat nentuin kita tetep jadi ke Tidung apa nggak..akhirnya dengan semangat, dan tanpa niat untuk menantang alam (cieeeehh…), kita putusin untuk tetep pergi..pokoknya Bismillah aja dehhh.

Jumat (4 Sept 09)
Malem sepulang dr kantor kita janjian, karna sebagian dari kita emang niat mo nginep di rumahnya Ika supaya bisa berangkat bareng-bareng, meskipun jauh di karawaci sana, yg penting rame-rame dehhh…=D.

Sabtu (5 Sept 09)
Berhubung kapal ke Tidung yang berangkat dr muara angke berangkat pagi-pagi sekitar jam 7 an, makanya sehabis sahur kita langsung siap-siap jalan. Dengan dianter bapak-ibu nya Ika, kita empet-empet an di mobil menuju ke angke. Sampe di angke sambil nunggu jumlah peserta lengkap 11 kita disamperin si kapten kapal, yang bilang kapalnya udah standby nunggu penumpang dan siap berangkat kalo udah penuh. Nggak lama akhirnya lengkap sudah 11 peserta trip kali ini, dan kita pun langsung naik ke kapal. Settingan di kapal kali ini mau nggak mau musti sunbathing..kita smua ada di atap nya kapal ditemani dengan sinar matahari yang bersinar sangaaattt cerah. Perjalanan ke tidung memakan waktu sekitar 3 jam, sejam pertama kita masih betah..lama-lama mati gaya juga dipanteng barengan sm matahari, akhirnya satu persatu mulai pada tidur. Di tengah jalan (ditengah laut deng harusnya…=D) kita ditagih ongkos, lucu ya naik kapal kayak naik angkot aja. Setelah sekitar 3 jam akhirnya kita merapat di satu pulau, yg ternyata bukan pulau Tidung (lupa nama pulaunya) buat nurunin beberapa penumpang. Nggak lama kapal nya jalan lagi, dan beberapa menit kemudian akhirnya kita merapat lagi di pulau yang emang kita tuju…Tidung, here we are..=D.

diatas kapal Angke - Tidung

Jangan dikira trip kita kali ini tanpa persiapan, karena kita udah booking penginapan juga kok beberapa hari sebelumnya, dan berdasarkan petunjuk, penginapan yang kita tuju bisa dicapai dengan jalan kaki, kalo dari pelabuhan/dermaga kita tinggal belok kiri dan jalan teruuuuusss aja sampe ketemu itu penginapan Dua Saudara.
Agak jauh juga kita jalan, akhirnya nyampe juga deh di itu penginapan. Berhubung kita bersebelas, dan penginapan yang berbentuk paviliun itu cmn bisa diisi masing-masing maks 6 orang, makanya si bapak nya nawarin ada 1 rumah yang bisa dipake juga, dengan harga yang lebih murah. Berhubung penasaran juga, akhirnya kita mau cek dulu kondisi rumahnya gimana. Alhasil kita musti jalan kaki lagi nyusurin jalanan paving block Tidung di hari yang cerah itu *PANASSS sebenernya*. Sampe di rumah yg dituju, kita cek dalemnya…hhmmm…ternyata setelah kita mengumpulkan pendapat, kita merasa lebih nyaman di paviliun yang sebelumnya itu. OK, mahal sedikit gpp deh, dibanding dapet yg lebih gede tapi rada spooky…huhuhuhu…
Setelah kita balik ke paviliun itu, kita kelarin segala urusan administrasi, kita leha-leha bentar..tepatnya gogoleran di lantai yang adem. Lantai yang adem, cuaca diluar yang panas, mikirin buka puasa yang masih lama….hihihih,akhirnya sebagian pada tepar juga..tidur deh geletakan di lantai.

Sekitar jam 1 an lewat, akhirnya kita siap-siap buat explore Tidung. kali ini kita mau sepedahan ke arah Tidung kecil, sepeda yang dr waktu kita nyampe udah dipesen udah standby juga depan penginapan..siap-siap……goweeeesssss..
Sambil sepedahan mata kita nggak lupa tengok kanan-kiri, menandai beberapa spot yang jualan makanan…udah siap2 ngetek buat buka puasa nanti, heheheh….Sampai di ujung Tidung besar, kita rada2 shock, karna sepedanya musti dititipin di ujung situ karna ternyata jembatan kayunya msh dibenerin jd sepeda nggak bisa lewat. Eh, jangan kan sepeda..manusia aja ternyata kalo mo lewat situ butuh perjuangan…huhuhuh, serem banget deh itu kondisi jembatannya.

Dengan kenekatan kita akhirnya tetep coba lewatin itu rangka jembatan yang lebarnya cuman pas buat kaki kita dalam posisi miring….pfiuhhh…sambil pegangan satu sama lain, akhirnya kita berhasil juga lewatin bagian jembatan yang rusak, kebayang kalo sampe jatoh, bukan cuman air laut doang yang nyambut..tapi ada sekumpulan bulu babi yang kayak lagi arisan kluarga siap nusuk….hihihihih…

perjuangan ke pulau Tidung Kecil

akhirnya nyampe juga

Sambil nyusurin jembatan ke arah tidung kecil kita foto-foto doongg…akhirnya sambil terseok2 kecapean kita nyampe juga di tidung kecil. Istirahat sebentar di bawah pohon rindang deket bangunan kantor yg ada di tidung kecil akhirnya beberapa orang mutusin explore ke ujung tidung kecil, saya sendiri dan 2 orang lainnya mutusin tetep duduk-duduk disitu sambil tiduran, soalnya ini tenggorokan yg kering udah minta dilewatin air..cmn apa daya, kita masih berusaha untuk full puasa, makanya tenaga agak dihemat sedikit..=D. Sambil nunggu temen-temen yang msh di ujung tidung kecil, saya, tince, dan widy yang udah bosen di bawah pohon mutusin untuk nunggu anak-anak di gazebo yang ada di jembatan aja. Sambil nunggu mereka kita duduk-duduk lagi sambil angin-anginan dan nunggu matahari yang udah hampir mau turun.

jembatan Tidung, diujung sana Tidung Kecil..

Nggak lama, temen-temen akhirnya nyampe juga di gazebo…foto session sunset dimulai dehh. Nggak kerasa ternyata udah hampir jam 5, dan kita musti siap2 buat buka puasa, akhirnya kita buru-buru balik ke penginapan,hiks lewatin jembatan serem lagi…tapi kali ini berasa lebih cepet lewatinnya. Di jalan kita sempet ketemu sama rombongan yang barengan pas dikapal tadi siang, mereka terdiri dr 5 orang, mereka lagi berburu bulu babi..mereka nangkep bulu babi buat dimakan isinya..dan sampe sekarang kita manggil mereka tim bulu babi (kita msh kontek2 an lho sampe skr)…akhirnya kita sempet janjian, mereka mau berkunjung ke penginapan kita nanti malem.

foto keluarga

sunset di Tidung

Di jalan kita berusaha nginget spot-spot yang jual makanan yg kita liat td siang, tapi ternyata sodara-sodara…semuanya sudah habissssss….kolak, es buah, es kelapa yg td udah berseliweran di otak buat menu buka puasa ternyata tinggal khayalan…hiks. Akhirnya kita harus puas cmn dengan minum air putih dingin yang pas siang td sengaja kita masukin ke kulkas, tapi alhamdulillah..saat itu air putih dingin jadi menu buka puasa yang paling nikmat buat tenggorokan yang udah super duper kering. Sambil gantian mandi, beberapa orang masih usaha cari cemilan buat perut yang laper berhubung makan malem yang kita pesen baru bakalan dateng sekitar jam 8 malem. Akhirnya ada kabar gembira, widy beli mie bakso buat cemilan..heh?! cemilan berat bener yaaa..tp tetep sihhh..ludes masing-masing semangkok…wkwkwkwkwk.

Sambil nunggu makanan utama dianter, kita nonton TV dan ngobrol-ngobrol sambil main kartu juga. Akhirnya yang ditunggu-tunggu dateng juga…nasi putih, tumis kangkung, sambel, kerupuk, dan pastinya ikan bakar segede bayi..hadir di depan mata, nggak lupa dapet juga jeruk dan seteko air putih…wkwkwkwkkw. Dinner time!!!. Sadisme dimulai dengan meng edel-edel itu ikan (bahasa apa tuh..=D). Makanan yang kita pesen sebenernya buat porsi 11 orang, tapi sampai kita kelar makan ternyata masih sisa banyak…hhmm, lumayan lah buat saur besok jadi kita nggak usah beli lagi.

ikan yg ga abis-abis

Kelar makan kita leha-leha lagi dengan perut kenyang, akhirnya sesuai dengan janji si tim bulu babi, mereka berkunjung juga ke penginapan kita…udah kayak tamu-tamuan tetangga aja gituh. Ngobrol-ngobrol sama mereka asik juga, karena ternyata mereka itu tukang jalan juga…jadi akhirnya kita bagi-bagi pengalaman tempat liburan. Nggak lupa kita tawarin mereka juga buat island hopping besok, karena kebeneran kita udah pesen kapal buat ngaterin kita ke pulau pramuka sambil snorkling di spot-spot yang bagus, mereka setuju ternyata…lumayan lah sharing biaya sewa kapal juga. Karna kalo dipikir-pikir sayang banget kalo harus langsung pulang dari Tidung karena kapal Tidung-Angke berangkat jam 7 pagi jadi nggak ada waktu buat explore lagi. Setelah janjian besok ketemuan di dermaga, mereka pulang ke penginapan mereka, dan kita pun beranjak tidur…nite everyone..=D.

menuju ujung Tidung Besar

Minggu (6 Sept 09)
Kelar saur kita berencana berburu sunrise, dan kitapun sepedahan lagi ke arah tidung kecil..sayangnya ternyata pagi itu matahari ketutup awan, jd gagal deh hunting sunrise nya…akhirnya kita balik arah, sekarang kita mau ke ujung Tidung besar. Tapi ternyata Tidung besar ini panjang juga…udah lumayan capek karna kita sepedahan sampe jalanan aspalnya abis, dan makin berasa berat karena jalannya sekarang pasir tapi teryata belum nyampe juga di ujungnya. Akhirnya kita nyerah juga dan balik ke penginapan karena musti siap-siap juga buat island hopping. Sekitar jam 7 an kita menuju dermaga dan kapal sewaan udah siap nunggu, si tim bulu babi juga udah ada disana. Akhirnya kita melaut lagiiiii…=D.

Berdasarkan saran si nahkoda kapal (berasa pake kapal gede kalo denger nahkoda..hehehe), kita mampir dia beberapa pulau. Diantaranya yg gw inget (duh, ini gara2 kelamaan ketunda sampe lupa nama2 pulaunya) itu pulau Karang Beras (bukan Karung beras loh), sama pulau Semak Daun. Dari dua itu yg paling mendigan sih pulau Semak Daun, disana ikannya lumayan banyak, nggak lupa disitu juga si tim bulu Babi sukses membelah Bulu Babi (beneran) buat dimakan isinya..hiiiyy..

Pulau Semak Daun (dermaganya)

Bulu Babi

Puas snorkelingan, dan waktu yg udah cukup mepet, kita akhirnya menuju pulau terakhir yaitu pulau Pramuka.Sekalian nunggu kapal yg ngangkut kita ke Angke, kita sempet mandi dulu di tiolet rumah sakit disana…sayangnya karna waktu mepet kita nggak sempet muter2 pulau Pramuka. Di kapal yang ngangkut kita ke Pramuka inilah perjuangan kembali dimulai…widihhh..kapalnya sadis goyangnya, ombaknya bener2 parah kali itu, sampe akhirnya beberapa orang dari kita terpaksa jackpot..hehehe..(untung gw aman..=D). Setelah perjuangan selama 3 jam itu, akhirnya kita sampe juga di Angke, dan akhirnya kita bubaran/mencar disitu juga…see you guys…

Note : Member trip kali ini=> Me, Ika, Yuni, Tina, Wina, Tince, Tata, Widy, Novel, Robby, Probo.

Advertisements